Sunday, August 4, 2013

Dua perspektif dua persepsi


Aku rasa sakitnya hati orang dengan cara aku rasa sendiri sakitnya.
Aku rasa marahnya hati orang dengan cara aku rasa sendiri marahnya.
Bila aku sudah mengerti, aku akur.
Bagaimana sakitnya hati aku,
hati orang yang disakiti juga akan rasa begitu.
Jadi,
perlahan-lahan aku cuba untuk tidak lagi menyakiti hati orang lain.

Kata orang, sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tiada guna.
Tapi aku percaya pada peluang.
Aku percaya itu cara belajar paling berkesan.
Tapi aku masih juga percaya kata-kata itu dalam sudut lain.

Lumrah manusia,
kesalahan nampak dulu,
kebaikan, sebelah mata pun tak mahu,
menegur macam nak bergaduh,
berpesan macam bagi arahan.
kalau hitam hitamlah,
kalau putih maka putihlah,
tiada kelabu, coklat atau merah.
Bantah sedikit,
habis segala cop kata-kata ditempek ke muka pesalah.

Kadang membantah kerana ego,
ego kerana sengaja nak tengok ada kah orang yang mampu
sentuh hati buat tersedar kembali.
Kadang membantah kerana jahil,
jahil kerana tiada yang mengajar ikut cara baik,
cara sentuh hati,
mana tidak,
bodoh bangang semua keluar,
hati yang nak tahu rasa tercabar,
malah nak mencabar walaupun tahu akan kalah.

Bagi yang baca puisi miskin dari
penulis amatur ini,
kata-kataku mungkin dikatakan alasan seribu alasan,
malah mungkin dikata tak masuk akal,
sesuatu yang punya dalil tak perlu nak berdolak dalih lagi,
maaf jika puisi ini berbaur alasan, dalih
dari orang keji.
corak kainku tak sama dengan corak kainmu.
walaupun kita dulu lahirnya sama putih dan kosong.

Maaf jika kehadiran orang keji yang punya alasan dan jahil ini
sangat-sangat menyusahkan dan menjijikkan
di mata orang mulia seperti kamu semua.







Kau aku. Lain.



Banyak sebab kenapa aku tak layak untuk semua orang yang baik sebaik-2 nya kat dunia ni.

Tak payah nak cakap,

"Eh, tak baik cakap macam tu kita kan boleh berubah,"

Memang betul pun tu.

Tapi satu kenyataan yang semua orang kena tahu,
setabah segigih mana pun aku berubah dan cuba berubah,
belum tentu aku akan jadi baik sebaik-2nya,
aku sendiri takkan tahu adakah aku sudah sebaik yang konon-2 baik gila.

Yes, orang lain yang nampak kebaikan seseorang.
Tapi mana kau tahu, aku ni hipokrit ke saje berlakon baik. Kau tak tahu kan.
So jangan nak kata, "aku yakin kau kau ni baik orangnya," 

Tengok cara aku dah tahu kasar dan kurang sopan dalam ruangan sendiri.
Ye sebab sekarang aku di fasa nak rebel semua yang orang cakap.

Setiap orang, lain cara dia belajar erti hidupnya.
Setiap orang juga berlainan cara Allah datangkan hidayah dan teguran dan ajar seseorang tu.

Untuk aku, 
aku yakin sebab sejak dari dulu memang begini.
Allah, tuhanku mengajar aku dengan cara aku menempuh sendiri segala keburukan, merasai hakikatnya kenapa sesuatu itu buruk untuk aku. Dan sangat bersyukur Dia tidak pernah biarkan aku terus hanyut, kerana setelah dibiarkan aku melalui semua itu, terus dipanggilnya aku untuk kembali dan dengan cara itu, aku tahu kenapa begitu..

Kau dan aku tidak sama.
Aku dan kau tak mungkin sama jalan ceritanya.
Jadi jangan samakan aku dengan kau.

Kau tak pernah rasa apa yang pernah aku rasa yang sukar untuk aku bongkarkan di sini. Takut-2 aku mempengaruhi orang lain atau mungkin terus di cop hamba Allah paling jahil. Atau paling teruk dikecam hebat tanpa orang lain tahu hakikatnya. 

Jadi biar aku simpan sendiri.

Dan biar aku katakan sekali lagi.


AKU DAN KAU TIDAK SAMA.
KAU DAN AKU TIDAK MUNGKIN SAMA JALAN CERITANYA.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...