Sunday, March 17, 2013

Telepati Lala, Jiji, Nana, Mimi dan Lili

Bismillah
Assalamualaikum.

Mimi  :  Kau kenapa? ooke tak?
Lala   :  Aku? takde pe.. aku oke..
Mimi  : Aku rasa aku tau kenapa kau.. sebab aku dapat rasa apa yang kau rasa sekarang sama dengan apa     yang aku rasa.
Lala  :  Serius? kau rasa ke apa yang aku rasa? Gila arh! Apa yang aku rasa?
Mimi  : *bisik pada telinga Lala*

Mimi dan Lala tersenyum.. perbualan sambung lagi..

Lala   : Aku tak tau la kenapa... 
Mimi : Aku pun sama.. aku risau gila apa akan jadi nanti.
Jiji    : Weyh, korang kenapa? Korang ckp pasal tu ke?
Mimi : Aah. Kitorang risau sebenarnya..
Jiji    : Aku pun... risau gila...blablabla

Perbualan diteruskan lagi dengan segala hujah yang dikeluarkan dan pandangan yang dilontarkan serta perasaan yang di luahkan mereka.

Di sebuah bilik..

Nana   : Weyh,,jujur la aku nak cakap.. sebenarnya aku risau la pasal tu. Aku tengok je macam tak ambil             kisah, tapi aku kan jenis memerhati orangnya...
Mimi    : Kau pun rasa jugak ke...? Bukan nak kata apa la... aku rasa kan kita kena ambil tindakan segera la weyh, aku rasa nak je bagitau and luahkan semua ney. Aku penatlah. Tapi aku takut kena bash je nanti. Kau cakapkan boleh?
Nana   : aku lagi la tak berani nak cakap. Kau kan selalu cakap. Aku tak reti sikit.

Nana meneruskan perbualannya tentang kisah itu dan pendapatnya.. Ditambah perisa sedikit oleh Mimi. mereka saling berkongsi pendapat. Ada jugak gelak-2 ada jugak sumpah seranah.

Di suatu peristiwa,

Mimi   : sebenarnyakan orang tengah fikir sesuatu ney.
Lili      : Tengah fikir pasal benda tu ke?
Mimi   : Aah, mana tau ney?
Lili      : Orang pun rasa macam tu jugak.
Mimi   : Laaaa yeke... so betulkan? blablablablabla

Perbualan berterusan  lagi.

Ternyata mereka memikirkan benda yang sama. Mereka merasakan perasaan yang sama. Mungkin rakan seperjuangan yang lain juga merasakan yang sama.

Di sini bukan nak menekankan apakah yang berlaku, dan apakah yang dirasakan. Cuma nak menekankan, betapa kimia antara mereka sangat kuat, kukuh, utuh dan jitu. Sehingga telepati antara mereka berjaya disalurkan dengan mudah dan lancar.

Segala perbincangan menemui jalan yang sama. Saling bertembung dan seiringan.
Tidak cukupkah lagi segala benda yang dirasakan bersama?
Bagiku, itu sudah cukup membuktikan sesuatu yang serius sedang berlaku.

Telepati antara sebuah ikatan kimia dan ukhuwah itu sangat cukup membuatkan sebuah benteng itu tidak roboh dek anasir fikiran luar yang membelenggu seolah tiada lagi peluang kedua untuk mereka.

Buat masa ini, biar telepati itu menular dan menembus ke setiap ruang fikiran dan hati. Biar mereka rasa apa itu jalinan kimia yang kuat. Mungkin waktu itu, cuma masa yang menjarakkan mereka. Tapi, hati, fikiran, perasaan, dan jiwa mereka tetap satu. Satu kerana telepati abadi yang tercipta tanpa jemu dan benci.


Telepati itu harus kekal demi melestarikan apa yang diperjuangkan.




Sekian.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...