Thursday, February 7, 2013

That piece of paper

Last night..
I dreamt about you. Its been a long time.

Satu persatu memori menerjah masuk minda aku tanpa belas kasihan. Aku yang makin lama makin keliru dengan apa yang aku rasa. Rasa lemas. Rasa mahu menjerit berhenti pada semua masa lalu itu. Rimas. Bila perasaan lama menjelma. Kenapa mesti kau ada dalam mimpi itu? Kenapa? Pergi sahaja jauh jauh.
Aku langsung tak berharap kau hadir walau dalam mimpi. "Mimpi cuma mimpi la kenapa kau nak serius sangat ney?" bermonolog sendiri.

Yes. Cuma mimpi dan aku tak pernah berharap ia satu petunjuk. Aku sudah ada masa depan yang aku lakar dan aku rancang. Aku sedang berusaha dengan pelbagai cara untuk menjadikannya kenyataan. Tak mungkin kerana mimpi yang sekejap ini boleh mengubah semuanya. Aku gelak sinis sambil menggeleng kepala. Ah.. Oleh sebab mimpi sudah mendatang, jadi hari ini aku akan habiskan masa mengenang semula masa lalu aku dengan dia. Hari ini sahaja.

Mula-mula aku teringat semua apa yang pernah berlaku. Hubungan yang cuma berapa kali berjumpa, selebihnya melalui pesanan ringkas dan panggilan. Hmmmm.. Nothing special. Kenapa dia jugak yang aku ingat. Geleng kepala lagi. Oh, peristiwa dalam bas. Itu sweet. Aku senyum sendiri. Habis sampai disitu kenangan bersama. Kali ini gelak besar. Itu sahaja? Kau memang kelakar Amillia.

Selepas mandi, tiba-tiba tergerak nak selongkar laci. Eh, terjumpa satu diari lama. Selak satu persatu halaman. Ada lirik-lirik lagu Letto yang pernah kita nyanyi sama-sama. Sungguh childish. Senyum sinis lagi. Eh ada satu halaman yang hilang. Ye, ada bekas guntungan halaman yang masih tertinggal. Mana? Mana halaman tu?

Habis laci aku selongkar. Ada satu beg yang penuh dengan gambar dan kad-kad ucapan. Tersenyum sebentar, sekurang-kurangnya dulu waktu ulang tahun aku mesti akan dapat kad ucapan. Eh ada kad ucapan dari dia dulu. Ah takde, tujuan aku nak cari halaman yang hilang. Aku masih ingat isinya. Cuma aku ingin membacanya sekali lagi.

Tiada.

Aku sudah buang barangkali. Atau mungkin sudah ku bakar.
Dan waktu itu. Hati jadi sayu. Sayu kerana menyesal. Sekarang semua jadi normal. Pandang ke hadapan.
"terima kasih masa lalu sebab jadi peneman untuk hari ini.." Senyum pada diri. Oh, Upin Ipin dah start la. Dah lama tak tengok Upin Ipin. 

Click 'Publish'.

Ehsan En. Google




p/s : first love yang tak mungkin jadi milik aku. Pandang dari jauh dari minda je. 
Tak mungkin kerana sayang,aku cuma teringat je... =)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...