Friday, February 8, 2013

Realiti aksara


Lama aksara itu berhenti,
Sekejap ke depan,
sekejap kembali ke tempat tadi,
kadang-kadang berulang dia begitu,
Nampaknya sang penulis sudah kematian idea,
Mana lagi nak dikorek sumbernya?
Habis sudah diperah,
masih kering juga.
Nak diperah apa lagi?
Jus-jus otak juga sudah kering kontang barangkali,
tak menarik minat zombie yang berlari ke sana ke mari,
Dunia menulis terlalu sukar untuk kau,
tak banyak kilometer yang sudah kau jelajahi,
kurang penglibatan sosial yang kau tempuhi,
susah kau nak menulis kalau kau seolah berada dalam tangki kaca,
melihat dari jauh tapi tak pernah keluar nikmati sendiri rasanya,
Sekarang,
terperuklah kau depan skrin cerah mencari seribu ayat,
memerah segala keringat setelah idea sudah pun pergi meninggal,
Begini kau nak cari makan?
Mimpi lah.
Realitinya....
adalah sukar untuk buat aksara bergerak selaju kelajuan cahaya,
melainkan kau memang sudah tertulis
menjadi sang pemilik aksara sejati,
Beruntungnya..
kerana aku bukan seperti itu..
aksaraku selalu berhenti dan tersekat-sekat
selama mindaku berhenti mencari jalannya,
Namun aku masih tetap setia dengannya.

senyum.
Click 'Publish' dengan harapan aksara akan bergerak laju lagi
untuk keesokannya.
Harap.





p/s : kalaulah aku jadikan menulis itu satu pekerjaan,
mahu mati kelaparan aku jadinya.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...