Wednesday, February 6, 2013

Masih di bawah


Perlahan aku jalan,
bunyi tapak kaki yang diseret ke lantai
memecah sunyi ruangan itu,
Lantai yang dipenuhi bunga melur,
disepak sayu ke tepi agar tidak dipijak,
Dipenuhi wangian melur yang menyesakkan,
namun masih segar.
Ke hulu ke hilir aku berjalan sambil menari kecil,
menikmati ruang sunyi yang wangi,
rambut panjang yang kusut ku sisir lembut,
sambil menyanyi aku tertunduk,
berhenti di tengah-tengah ruangan,
aku terduduk.
tanpa disedari satu titis mutiara jatuh,
cuma satu.
Aku masih disini,
ditapak itu.
tidak berganjak.
Mata mulai merah, marah.
Ku rempuh tingkap dan pintu yang berkunci.
Aku mahu keluar, aku mahu ke atas.
Aku jerit sepenuh hati,
buat pembakar semangat.
Ku rempuh lagi, kali ini berganda tenagaku,
Berulang kali hingga aku terkulai layu,
tingkap itu tetap tidak sedikitpun rosak,
pintu itu masih berkunci kukuh.
Dan aku masih lagi di bawah,
walau apa aku lakukan.
Adakah aku cuma akan keluar
bila aku sudah mati?
Ya mungkin.


Link gambar di SINI




p/s : tak tau lah di mana silapnya. Sudah berusaha tapi masih tak dapat.
Mungkin ada aspek lain yang buat aku gagal. Atau mungkin
usaha masih tidak cukup.
Tak apa lah... bersyukur sahajalah.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...