Tuesday, February 19, 2013

Apa jawapannya?


Kalau sayang apa bukti?
Kalau benci kenapa boleh jadi cinta?
Kalau cinta kenapa pulak jadi benci?
Kalau salah kenapa tutup sebelah mata?
Kalau semua tak sempurna kenapa masih ada yang mencaci?

Soalan demi soalan,
dilempar dan dipunggah,
dikerah sampai pasrah,
entah kenapa kau datang dengan idea menyampah.

Kau tanya soalan yang kau sendiri tahu,
dengan penuh sinis dan bermakna senyummu,
kau nak kepastian atau kau nak aku malu?
Kau beri aku satu saat untuk jawab soalan yang serupa infiniti,
Kau hukum aku seorang tidak berilmu dan kosong jati diri,
Sungguh kau bijaksana?
Oh aku lupa kau sang hakim yang kononnya berkuasa,
Dalam mahkamah kau boleh tunjuk lagak perkasa,
Guna ayat penuh bisa,
tanya soalan yang jawapannya tersedia depan mata,
Alasannya cuma mahu bukti jawapan kau tepat lagi berjaya,

Untuk soalan mu,
Biar aku jawab satu persatu,
dalam ayat yang harapnya padu,
Akal itu satu
harapnya panjang beribu batu,
Guna bijaksanamu fikir apa yang kau mahu,
berkongsi bertanya untuk lebih jitu,
mungkin buah fikirmu ada silapnya yang kau tak tahu,
bukan bertanya seolah jawapannya satu,
buka hati buka selera
untuk jawapan yang mungkin lebih diterima.

Jadi apa jawapannya?
Kau ada,
aku pun ada,
mari bercerita apa jawapan kita.





p/s : jangan kusutkan diri. Nasihat untuk diri sendiri yang terlalu overthinking
dan suka menyendiri....

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...