Thursday, January 17, 2013

Pesona caffeine

Bismillah
Assalamualaikum...

Tempoh menelaah helaian-2 nota sudah semakin menyingkat. Demi kertas (baca: paper) terakhir esok, harus buat yang terbaik lebih baik dan kurang sifat merapu dalam jawapannya nanti. Ya, sudah disedari, saat dan masa untuk menaip entry ini sepatutnya lebih baik digunakan untuk menatap, mengupas dan meneroka helaian nota yang dah naik jemu lihat aku yang asyik terganggu dari tadi.

Satu akal yang cukup geliga dan panjang menegur aku lalu membisikkan idea,

"Hey, apa kata kau nikmati kopi L.A jenama kopiko yang kau beli petang tadi."

"Dengarnya kau beli yang low acid and gastric friendly kan, why don't you try... Come on..this is your last paper, you have to burn midnight oil, remember??"

Satu nafsu menyambut baik idea yang well...not so bad. Masih boleh diterima. Terus aku capai sepeket kopi 3 dalam 1 dan bancuh dengan air panas.

Pesona..

Sensasi..

Menggoda..

Memikat...

Seksi...

Like seriously....

So much pleasure...

And.....aku terus menerus menghidu bau harumnya dengan penuh teruja dan serius, ia sangat mempesona.

*oh please, this is not a porn entry. don't imagining things, well you-know-what*


Sementara menunggu reaksi bahan kimia kopi yang dihirup penuh nafsu bertindak balas dengan bahan kimia dalam badan, aku cuba menyelak helaian nota dengan harapan stimulant bakal membantu aku lebih fokus dan penuh konsentrasi.

And, yup! I got it. tak sangka tindak balas itu cepat.
Orang kata bersusah-2 dahulu bersenang-2 kemudian.
Well said.

Untuk kesan pertama, ya aku jadi restless. My head hurt so much. Bebola mata jadi sangat peka. Berada dalam dunia sendiri, situasinya dimana telinga seolah ditutup dan kau hanya mendengar degupan jantung dan turun naik nafas kau sahaja.
Jari jemari yang menari atas papan kekunci jadi semakin kebas, bermula dari jari kelingking, kemudian jari manis, jari hantu, jari telunjuk dan yang terakhir ibu jari. Dan waktu itu, satu bunga api meletup dalam kepala, cantik, meriah. Masa itulah mata terasa segar sesegar embun pagi.

Dengan tindak balas seperti itu ditambah doa penerang hati sebelum mulakan langkah menelaah, maka aku yakin, for the next few hours, syaitan takkan dan tak boleh melukis celaknya di mata aku. Kalaupun dia bersungguh-2, takkan ku biarkan itu berlaku.

"Berani sungguh kau pakaikan celak pada aku. Mahu rasa aku luku dan tampar kau sesekali?"

Bukan.. Ini bukan berlagak atau cuba tunjuk hebat.

Ini satu kenyataan penuh yakin yang benar-2 satu propaganda untuk menaikkan semangat.
Pengaruh propaganda yang harapnya kekal sampai esok pagi.
Ya, untuk itu berlaku, harus disuapkan dan disumbatkan dengan memorandum yang meyakinkan dalam otak minda dan hati.
Nak buat semua tu haruslah menggunakan ayat yang power.
Terima kasih caffeine untuk inspirasi ayat sepower itu..
Kau pesonaku untuk sementara ini.

Terima kasih sayang~

Ehsan En.Google


XOXO =)



-Elly-


2 comments:

ayu.mira said...

Yew lawak,hak3!
Cool giler.
Not caffein but kafein.

Amilia Ami said...

its in BI laaa kafein = caffein saje aku nak merojakkan..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...