Wednesday, January 9, 2013

Pada siapa

Aku tahu...
Bila aku sedih bila aku lelah dan bila langkah ku mati,
harus aku kembali dan memohon bantuan dari Ilahi,
Aku tahu...
Bila nadi ini disentap gara sukarnya ujian,
Bila air mata ini hampir kering sendiri,
harus ku kembali pada tuhan,
harus ku yakin Dia disisi...
Namun.....

Sudah fitrahku menginginkan seorang manusia yang mendengar,
di saat semua menghampiriku demi secangkir semangat,
dengan semangat juga ku tiupkan ketenangan untuk mereka,
Tapi tak siapa yang tahu, aku juga terkapai-2 malah hampir lemas,
dengan kudrat yang masih bersisa,
dengan nafas yang turun naik laju sambil air mata masih berbaki,
aku diam cuba mencari semangat yang hilang entah ke mana tidak ketahui,

Hingga saat ini aku benar-2 mati langkah,
Pada siapa harus aku luah?
Pada siapa harus aku perlihatkan kebenarannya?
Sedangkan hampir semua merasakan aku sentiasa tenang,
hampir semua menganggap aku tidak punya apa-apa untuk dikhuatirkan.

Bumi masih terus berputar,
Matahari masih menyinar,
Masa masih terus berlalu,
Bulan masih mengelilingi bumi seperti selalu,
Tapi aku terhenti di sini kerana kehilangan harapan yang satu.

Ke mana kau sang harapan?
Pada siapa harus aku mengadu?
Ke mana kau sang semangat?
Pada siapa harus ku rela tangisku?

Telah ku mengerti,
tiada sesiapa,
kerana semua juga punya masalah yang sama,
Sedang aku meluahkan, mereka juga mahu meluah,
Jadi siapa mahu mendengar?
Siapa mahu menghulur dan meniup semangat?

Aku rela...
Aku rela menundukkan kepala
menyembunyikan air mata yang menitik laju,
Aku rela memenjamkan mata seeratnya
menahan mutiara itu jatuh,
Dan aku rela membengkakkan hati
kerana tangisan itu yang sudah sebati...

Akhirnya, 
aku rela terus berpaut pada tali-taliNya,
kerana cuma Dia pendengar setia.
Al-Furqan, caraNya meniup semangat dan ketenangan,
Jadi haruskah ada persoalan "Pada Siapa?"?
Sudah jelas ianya ada PADA DIA...

BERTAHAN AIMI.
SEDIKIT SAJA LAGI...



p/s : puisi yang terhasil gara-2 subjek immunology yang sukar di hadam. Ya Allah, aku tidak mahu menyebut perkataan susah, khuatir akan jadi kenyataan, tapi Ya Allah berikan aku kefahaman yang tinggi agar mudah aku pelajari ilmu ini..
Amin...

2 comments:

Delle. said...

we re in the same boat. sama tertekan. sama di himpit rasa. tidak tahu pada 'seseorang' manakah harus di luah segala rasa. air mata itu makanan , tunggu masa terlalu banyak tumah ,sonomu melanda 12th.

En. DindingSpanKuning said...

Masih ingat lagikah pd saya?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...