Monday, December 31, 2012

Quarantine

Bismillah
Assalamualaikum

Well.... Final exam is just around the corner! So....... tak payah nak so sgt. Jom tidur. Sesapa yang stay up to, good job teruskan usaha anda.

Bagi makhluk malas tahap shrek ney mmg malas itu adalah salah satu ciri-2 aku. Tapi bila dah sampai hujung tanduk mulalah gelabah tahap babun. Bila dah menggelabah mulalah stress tahap kucing berak sembelit. Muka time tu tak payah cakapla. Komfem mcm cicak berak kapur. Ya maaf atas penggunaan haiwan yang terlalu banyak dalam entry kali ini.

Baiklah, purpose entry aku kali ini ialah untuk merasmikan hari kuaratin yang akan berlangsung dari hari ini hinggalah ke habis paper nanti. Hari kuarantin ini dipelopori oleh Mr. Mocha dan telah dipersetujui oleh Miss. Latte. Ya, identiti mereka haruslah dirahsiakan kerana bimbang mereka akan dikejar oleh peminat-2. Ya, mereka memang suka buat benda pelik-2. Tak faham gaya pemikiran dan corak permainan mereka? Wait and see. Lepas ney komfem akan lebih banyak enrty pasal mereka.

oh ya. memandangkan final pun hujung tanduk jugak. So adalah baik jika kalian melaksanakan hari kuarantin juga. Kenapa? Saje buat seksa diri sendiri. Ehhhh..! Bukan... matlamatnya ialah untuk memberi peluang kepada masing-2 untuk study SAMPAI LEBAM. Kau mampu? eh haruslah berani mencabar diri sendir ye dakk??

Study la sangat. Tengok-2 terbongkang jugak kat atas katil kan?

Takpe-2.. we never know our potential until we are tested.
Amboyh kemain ayat. Tah betul ke tak.
Maaf kepada semua grammar Nazi yang dok check grammar aku. Korang memang akan mengalami rencatan otak bila baca ayat BI aku.

 Biar aku jelaskan langkah-2 hari kuarantin ini.
1. Jangan contact your bf.
2. Jangan contact your gf
3. Jangan contact your scandal.
4. Jangan contact your madu.
5. Jangan contact your anak ikan.
6. Jangan contact your sugar daddy.
7. Jangan contact your kekasih
8. Jangan contact your bakal suami/isteri.
9. Jangan contact sesapa yang sewaktu dan sejenis dengan mereka yang disebut di atas.

EPIK kan?
*muntah*

Ingin menguji tahap kesabaran dan kekuatan nafsu anda?
Ujilah sekarang! =D


Memandangkan aku baru balik dari JOHOR rumah manis rumah. Oh aku sangat bersemangat nak menempuh peperangan dalam dewan peperiksaan. Waaah macam tu..Semangat je. Tapi heh. Tengoklah esok adakah aku mampu mengadap lecture note aku dengan begitu tekun dan tabah serta tawaduk.


Kita doalah sesama ye? HEHEHEHE

Baiklah sekian sahaja entry mengarut aku di pagi-2 buta begini. 
Semoga berjaya kepada mereka yang menempuh Final EXAM. Smeoga anda berjaya dengan cemerlang. 
Dengan doa, biarlah sampai ke dean list. Amin...

Untuk aku yang macam malap-2 je harapan. Aku masih berharap dan berdoa semoga aku lebih dikuatkan semangat untuk study dan buat yang terbaik.


Usaha itu harus lebih memandangkan saya tidak berapa genius macam kalian semua. =D



Annyeong!


p/s : semoga kamu tenang di sana, Cewahhh..

Sunday, December 23, 2012

Rezeki mungkin dibahagian lain..

Bismillah
Assalamualaikum

Orang selalu pandang pointer.
Orang selalu pandang markah.
Orang selalu pandang apa yang menarik perhatian mereka.
Tak kira lah apa pun.
Sifat, sikap, pemikiran, pembawakan (baca: attitude). Banyak.

Kadang-2 hidup ini jadi hilang arah bila semua benda harus menepati pandangan orang.
Tapi. Ada baiknya juga, sekurang-2-nya kita lebih berusaha, cuma yang membezakannya NIAT.

Hidup di alam yang menghampiri kedewasaan..hampir sahaja membuatkan sifat asal tidak mudah mengalah, ceria gembira, seronok dalam apa yang dilakukan semakin lama semakin terhakis atau terkikis.
Itu aku tidak tahu, sama ada berlaku pada diri aku sahaja atau kebanyakannya mengalami situasi itu.

Jujur, itu yang berlaku dalam hidup aku yang baru hendak bermula.
Tak tahulah mana salahnya.
Saya yang salah bawa diri, atau saya salah percaturan, atau salah sya meletakkan tanggapan yang terlalu tinggi pada diri sendiri.
Mungkin semua itu betul.
Atau sebenarnya ada sesuatu yang saya tidak sedar.
Mungkin NIAT?
Mungkin hati?
Mungkin isu IKHLAS?

Walaupun beberapa kali pun saya tanya pada diri sendiri, akhirnya nanti saya akan tersesat dalam persoalan sendiri. Lagilah memeningkan kepala, lebih-2 lagi bila nak final exam lagi 2 minggu. Memang tak mampu nak kupas-2 semula apa yang terleka apa yang terlupa apa yang tersilap langkahnya. Boleh dikatakan menghampiri infiniti kalau nak jawab persoalan yang bersifat hanya Allah yang tahu.

Jadi apa yang boleh dilakukan.
UBAH NIAT
USAHA UNTUK IKHLAS
dan harus diingat sangatlah susah untuk menjaga hati. Ye. Mungkin ada yang tak setuju. Kata, sebenarnya hati ini senang je nak jaga kalau ikut semua suruhan Allah. Yes.
Tapi berapa ramai boleh mengelak daripada perasaan cemburu dengan kesenangan orang lain?
Berapa ramai boleh menolak nafsu nak meniru?
Berapa ramai yang boleh redha se-redhanya kalau tak dapat apa yang dihajatkan sangat?
Berapa ramai yang sanggup berlaku jujur pada diri sendiri especially dalam test yang masyaAllah susah yang amat?
Berapa ramai yang masih ada pemikiran yang belajar itu adalah kerana Allah, tak kirelah berapa nilai gred yang diberi, yang penting nilai ilmu di hati?

Sungguh saya yakin ramai yang akan kata kita manusia mestilah akan melakukan kesalahan yang banyak, walaupun sebesar zarah kesalahan itu, kalau dikumpul boleh jadi sebesar dunia.
(Susah... susah kalau tak buat semua tu. Itu namanya survival. *senyum*)

Jadi betullah yang nak jaga hati dari melakukan semua kesalahan itu susah.

Satu yang saya teringat setelah saya terleka lama.

Pesanan ibu waktu saya sekolah dulu...

Takpe kalau akak tak dpt banyak A. Yang penting akak tahu apa yang akak belajar, and akak belajar kerana akak nak belajar dan belajar kerana Allah. Kalau belajar kerana Allah, in shaa Allah ilmu yang dipelajari bukan setakat untuk dicurahkan dalam dewan peperiksaan tapi akan diingati dan diamal dalam hidup.

Sungguh nak menangis saya teringat kata-2 itu. Ya baru sahaja teringat. BARU SAHAJA TERINGAT.

Dah jumpa satu kesalahan saya.

NIAT

Mungkin dek tekanan melihat kejayaan kawan-2 seperjuangan buat saya rasa sangat terdesak untuk mendapatkan pointer atau gred yang bagus setanding dengan tanggapan orang pada saya.

Kepada kawan-2...
Kalau dulu saya orang yang pandai di sekolah,
kalau dulu saya orang yang hebat dalam menyelesaikan soalan,
kalau dulu saya sering dipuji kerana kononnya pandai,
kalau dulu segala anugerah dapat dirangkul...
Lupakanlah itu semua, kerana saya sedang berada di bahagian bawah roda.
Dan saya sedang mengatasinya dengan seluruh daya dan tenaga saya.
Kalau dulu saya boleh menelaah dalam waktu yang singkat,
kini saya mengambil masa yang sangat lama untuk menghadam pelajaran yang dipelajari.
Kalau dulu saya boleh belajar dengan tenang dan tenteram,
kini saya harus belajar lebih keras daripada orang lain.

Kita sedang melalui kitaran hidup yang akan berulang dan berulang.
Atas. Bawah. Atas. Bawah kembali.

Bukan nak sedapkan hati sendiri.
tapi sebenarnya nak membetulkan semula kehidupan yang seolah entah mana hala tuju.
Serius.
Kalau orang tanya apa tujuan hidup.
Boleh dikatakan, saya tidak mampu menjawab dengan penuh yakin seperti waktu persekolahan. Kini persoalan dipenuhi dengan bunyi kicauan burung atau bunyi riang-2, atau lebih tragis bunyi angin bertiup.

Sudah.

Kini bukan masa untuk bangga menoleh kejayaan di belakang.
Sekarang masa untuk mencantas duri dan semak samun di hadapan jalan, supaya in shaa Allah satu hari nanti saya akan berada di atas roda bersama keberkatan Allah.

Saya sedang diuji Allah. Semoga ujian ini akan saya lulus dengan cemerlang.
Anda bagaimana? sudah bersedia dengan ujianNya?

Tepuk dada tanya hati tanya iman tanya jiwa.

Saya mungkin tidak secemerlang kamu di dewan peperiksaan.
tapi saya cuma mampu buat yang terbaik dan berusaha sedaya yang boleh,
kalau ada rezeki adalah. Kalau tiada, semoga tidak ada yang memandang saya sebagai orang yang kurang bijaksana, kerana kebijaksanaan itu diukur bukan setakat pada markah dan gred.
Saya harap tiada yang menganggap saya cuma membuang masa di sini.
Tidak. Saya ke sini (UM) telah direlakan hati untuk belajar. In shaa Allah.

Sekian.






p/s : kenapa entry sepanjang ini boleh disiapkan dalam beberapa minit sedangkan discussion report mengambil masa hampir berhari-2?

Tuesday, December 4, 2012

Less than 24 hours

Bismillah..
Assalamualaikum.

I have less than 24 hours.
And please allow me to deviate my mind from FNK2012 just for 3 hours from 2-5pm.
Please, let me be focus to the fullest during class.
Please allow me to sit alone on my chair without any words coming out from me.
Only listening.
Allow me to be silent, so that I can hear clearly the whisper from my God to make me calm.
Let me cherish myself with serenity and pray.
Let me cure my hurts and stress with Astaghfirullah.
And let me celebrate my success with Alhamdulillah.
A silent Alhamdulillah and Astaghfirullah that only Allah can hear it.
And I'm sure He can help me.
Very much sure.

If these done..I promise to fully concentrate on FNK. Put aside all the negative mind,and leave it while I'm depart. And hoping that it'll be buried forever. So that the next time, I can fully focus on my final exam.


Focus on one thing at a time.

.........


p/s : trying harder to control my emotion.






Sunday, December 2, 2012

Lagi 72 jam berangkat

Bismillah
Assalamualaikum

Tatkala menaip entry ney, percayalah jantung aku berdegup kencang. Tangan mulai mengeluarkan peluh dingin yang cukup buat perut aku kecut.

Menaip jam 8:35 AM
Entry ini akan aku publish tepat jam 9:00 AM
jadi cukuplah 72 jam, dari jam 9 ney hingga ke jam 9 AM pada 5hb nanti.

Maka.. ingin aku mohon doa dari kawan-2 supaya Allah permudahkan segala urusan aku dan kawan-2 seperjuanganku di Sabah nanti. Niat ke sana bukan untuk bersuka ria melancong atau memancing.
Tidak. Tidak. Tidak.
Ke sana dengan satu tekad untuk membuat yang terbaik dalam pertandingan nasyid peringkat kebangsaan.
Serta berdakwah atas lagu. Mohon juga doanya, supaya kami tidak lari dari niat sebenar.
Doa supaya hati kami masih di jalan Allah, tidak terpesong sama sekali malah doakan supaya kami tahu tujuan asal.

Pertandingan nasyid peringkat kebangsaan pernah menjadi impian aku waktu sekolah.
Tapi dek kerana kurang bernasib baik atau mungkin kurang berbakat. Maka terkuburlah impian, hinggalah ke hari ini. Di mana impian yang terkubur bangkit dari kuburnya. *hyperbola*

Untuk Husna tersayang (nama group aku) :

Semoga kita tetap tabah dan sabar dalam menghadapi kesukaran dan semoga semangat baru segera muncul supaya dengan semangat itu, kita dapat ubati sakit yang mendatang tak kiralah secara dalaman atau fizikal. Semangat, ceria dan ikhlas itu kadangkala boleh menjadi ubat yang sangat mujarab.

Sila jaga kesihatan.
Gembira dan ceria selalu tanpa melupakan Dia, in shaa Allah dapat mengubati kita. Oh ya, jangan mengeluh ye kawan-2. Kalau kita sakit ke apa ke.. janganlah selalu berkata, "aduh aku ney asyik sakit je.." "aduh..sakit aku tak baik-2 pun.."
Jangan. Jangan. Jangan.
adalah lebih baik kita berdoa dan memohon Allah permudahkan urusan kita.


Cewah. Bukan nak kata aku dah bagus. Tapi untuk peringatan diri aku jugak.
Selalu positif! Bak kata semua orang atau semua pakar motivasi.




SEMOGA BERJAYA DALAM MENYAMPAIKAN KISAH UMMUL MUKMININ DENGAN PENUH PERASAAN.

dan terus IKHLAS.







Sekian..




p/s : bagi je apa yang ada dalam hati.. =D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...