Monday, November 5, 2012

Aku kira awan menangis

Bismillah

Ehsan En Google


Hari ini masih hujan.
Hujan sama seperti semalam punya semalam juga semalamnya.
Hujan kali ini kedengaran pilu.
Kenapa?
Tiada guruh berdentuman, tiada kilat yang sabung menyabung
Terpilu, kerana cuma terdengar titisan-2 air yang laju jatuh ke lantai bumi
Bunyinya bagai lullaby untuk mereka yang kengantukkan.
Bunyinya boleh menjadi apa saja dendangan lagu,
mengikut apa yang difikir pendengar.
Ya, aku, kau atau dia juga mereka.

Aku kirakan, awan menangis.
Aku kirakan, awan mahu suram, mahu berduka.
Aku juga berkira-2 sama ada awan terlalu bersedih,
hingga air matanya tak mahu berhenti beberapa hari ini.
Tapi kenapa?
Kerana warga dunia terlalu leka?
Atau kerana memang sudah ditetapkan bulan ini kau harus menangis lama?

Apa sahaja andaian aku,
tetap tak dapat menandingi kebenarannya.
Bukan aku sengaja menjadi hakim
Aku cuma mahu bermonolog.
Mahu berimaginasi.
Mahu kembali ke alam kanak-2 yang terlalu innocent dalam berfikir.

Kau tak marah kan awan? langit?
Aku harap tidak.
Kerana jika benar, sudah tentu kau akan mengeluarkan bunyi yang sering aku takut itu.
Bunyi dentuman dan hempasan kau..
*senyum*
Aku sayang kau awan juga langit.
Janganlah bersedih lagi.
Aku teringin melihat kau ceria lagi dengan senyuman.
Aku masih teringin melihat kalian berbaik dengan temanmu mentari
supaya dia juga dapat melabuhkan cahayanya yang hangat.
Jangan lah bertelingkah lagi dengan dia ya?

=)





P bisik pada S :  mentari marah..maka terlalu panas teriknya...hingga awan mengalirkan air mata.. langit juga bersedih. KAMU INDAH JIKA BERSAMA.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...