Sunday, October 14, 2012

Padam itu Delete

Bismillah
Assalamualaikum

Di saat semua orang membaca balik pesanan-2 ringkas orang yang diingati.
Di saat semua orang menatap gambar-2 lama.
Dan di saat semua orang singgah di laman profile orang yang paling diingati.

Aku.

Ya, untuk makhluk aneh yang kaku macam aku.

Aku padam semua tu.
Aku padam semua pesanan ringkas yang buat aku senyum macam org gila.
Aku tutup dan tanam gambar-2 lama.
Aku takkan bukak atau singgah atau cari barang sedikitpun updatenya.

Bukan tak sayang.
Bukang tak rindu.

Tapi..
untuk makhluk aneh yang kaku macam aku.

Aku paranoid.
Ya. Takut untuk merasa sakitnya.
Takut untuk merasa sesaknya.
Lebih baik aku padam dan matikan sebelum ia makin tebal dan beranak pinak.

Padam

Delete.

Padam semuanya selagi mampu.

tapi tetap aku tak mampu padam apa-2 dari ingatan.
Itu paling aku benci.
Kenapa?

Sebab.
Walaupun aku tak ingat segala situasi atau perkara yang berlaku.
Tapi tubuhku masih mengingati perasaan itu.
Segala sistem badanku masih mengenali perasaan waktu itu.
Hingga aku sendiri tak pasti kenapa di waktu ini..
sebak itu terasa hingga menyakitkan kerongkong.

Dan aku teringin padam semua itu.

Kata orang kalau tiada apa-2 perasaan itu rugi.
Itu bukan manusia.

Bolehkah kalau aku meminta untuk aku tidak ada secebis pun perasaan?


Dan jawapannya tetap sama.

TIDAK.

Jadi padam saja pertanyaan dan harapan tak bertali itu...



PADAM.

DELETE.




Sekian.

Jangan jadi paranoid macam aku.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...