Tuesday, October 9, 2012

Mocha vs Latte

KAWAN ATAU LAWAN?

Masih belum diketahui lagi apa akibatnya.
Masih belum diketahui lagi apa isinya.
Dua-2 segar dan menghangatkan.
Dua-2 lain sekali rasanya.
Yang satu lebih kepada rasa kokonya.
Yang satu lagi masih rasa kopinya.

Dua-2 aku teguk.
Tapi satu sahaja yang mampu buat aku teguk berkali-2.
Latte.
Umpama nama wanita Perancis yang anggun dan elegan.
Si Latte mampu buat aku berhabis duit deminya.
Oh itu terlalu hyperbola.
Ia mampu membuat aku terhidu aromanya walaupun dengan hanya membayangnya.
Wanginya boleh buat aku pejam mata selama mungkin untuk menikmati aroma.
Manis pahitnya buat aku sekali lagi pejam mata menikmati rasanya.
Sudah telan, tersenyum pula dengan ikhlas tak dipaksa.
Ya dia Latte.

Mocha.
Lembut.
Manis.
Wangi.
Tapi, rasa kokonya buat aku hampir tak tertelan isinya.
Bukan kerana tidak sedap.
Mungkin kerana tekak ini tidak mampu menerima apa sahaja kombinasi aneh seperti kombinasi warna biru dan nasi dalam nasi kerabu.
Atau mungkin sahaja aku makhluk yang membosankan. Plain semata. Tiada kombinasi.
Tiada warna warni.

Tapi kerana plain itu lebih mudah.
Lebih senang untuk membuat alasan. Kalau tak suka, senang saja kata tidak.
Jika terlalu banyak kombinasi, harus pula membentangkan alasan kenapa tidak.
Satu hal nak menjawab part mana yang buat hilangnya rasa suka.
"Saya suka yang ini tapi sebab ada yang ini saya jadi tak suka"
Bukankah makin panjang ceritanya?

Latte tetap jadi pilihan.
Latte tetap jadi igauan.

Tapi.




Mocha.








Ada satu hal tentang Mocha yang masih menjadi tanda tanya.
Perihal Mocha, adakah ruang dlm hati untuk Mocha? 
tetap jadi tanda tanya.



Latte masih tetap menjadi teman.



Tapi




Ada satu hal tentang Mocha yang masih sering disebut namanya.....






Sekian.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...