Friday, October 12, 2012

Iri itu membencikan

Bismillah
Assalamualaikum

Iri.
Panggilan yang jarang digunakan. Bila dia sampai serius menyeksakan.
Iri.
Kalau sampai selalu akan bawak sekali masalah. Heret aku masuk ke kandang pertuduhan atau bilik tak bertingkap yang kebal dan berlatar belakang putih semata.
Iri.
Kalau dia datang, selalu akan berjaya buat aku rasa mahu mengundur diri. Sentiasa berjaya buat aku meng-ekspresi-kan kata-2 kecewa.

Aku benci kau Iri.
Aku benci kau sepenuh hati.
Tapi orang kata kau tu lumrah.
Aku dari dulu sedaya upaya untuk lari dari kau.
Tapi tetap hadir walaupun aku tak panggil dan cuba unutk mindset-kan diri agar kau takkan menjengah.

Iri.
Nama panjangnya cemburu.

Sentap bila ada yang bertanya,

"kau tak cemburu ke??"

Sentap sampai aku terpaksa menelan keras air liur sebelum menjawab persoalan.

Jawapan :

"Kalau aku cemburu pun aku boleh buat apa??"

Senyap.


Ya. Aku benci perasaan iri atau cemburu.
Sebab aku memang takkan dapat buat apa-2 kalau rasa itu datang.
Apa yang aku buat ialah, DIAM.

Nak sedapkan hati..
Aku kata pada diri sendiri.
Kalau aku buat orang itu cemburu, so takdelah aku lebih-2 cemburu nanti.
Solution paling bodoh.



Solution alih pandang yang memang bodoh.



Sekian.




p/s  : gua sebenarnya cool orangnya. =D








No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...