Wednesday, August 15, 2012

Mood : lonely

Bismillah
Assalamualaikum.

Aku tengah mood lonely gila. Kenapa?

Sebab...aku tengah buat kuih seorang diri tanpa ditemani puan emak.
Dah biasa sebenarnya buat kuih sorang-2 tapi dalam keadaan paksa rela ney, memang takde mood langsung nak menunjukkan kehebatan.

Terasa dungu gila plus lembab bila buat kuih tanpa puan emak kali ney.
Ditambah pula kepala yang pening dan loya ini. Makin terasa lonely sangat. Ouh, ibu cepat la balik. Bosan gila dah ney.

Satu adunan dah habis. Tapi adunan tu sikit je. So sekarang aku melangok tengok mangkuk adunan yang kosong, tak tau nak buat apa. Memang takley nak fikir dah ney. Nak bancuh lagi.. aku tak mampu. Faham tak aku tengah blurr??! Oleh kerana terlalu melangok, maka aku pun usya-2 hapdet blog sekejap.

Ditemani lagu korea nyanyian Jang Nara, mata aku jadi kuyu layu dan sayu. Tiba-2 terasa gelap sekejap dunia. Eh. Aku stop la menaip. Ciao!



Sekian. Entry tak seberapa dan menyemak sahaja.




Saturday, August 11, 2012

20 Tahun 6 Hari

Bismillah
Assalamualaikum.

sebatang kayu aiskrim yang dililit menjadi nama yang telah diubah


    Tatkala orang lain mengharapkan hadiah dan perhatian saat menyambut hari kelahiran. Aku. Cuma berdiam diri. 5 Ogos lalu mungkin hari lahir yang paling sunyi dalam hidup aku. Namun ia masih menyenangkan. Kenapa? Cukuplah orang yang benar-2 mengenaliku, mengingatiku, selalu bersamaku suka dan duka sahaja yang memberi ucapan " SELAMAT HAR JADI" bersama doa mereka yang ditaip dalam pesanan ringkas tak kurang yang diucapkan yang telah di-amin kan oleh ku.

    Tak perlu aku hebahkan dalam MukaBuku, tak perlu aku menuntut-2 ucapan ulang tahun itu dari semua orang. "Selamat Hari Jadi" terlalu mengingatkan aku pada umur. Bukan aku tak rela umur meningkat. Tapi, jujur ia sangat menakutkan. Lebih-2 lagi bila terfikir, adakah umur aku akan terus meningkat atau terhenti di sini. takut mengenang KEMATIAN. Aku terlalu banyak dosa. Tak terkira.

    Berusaha melupakan hari jadi. Berusaha keras melupakan 5 Ogos. Namun, orang-2 kesayangan ku masih mengingati hari itu. Terima kasih. Sekurang-2-nya, aku ditemani doa mereka. InsyaAllah, umurku akan dipanjangkan Allah, bukan untuk menikmati dunia semata, tapi untuk menambah amal yang masih cuma secubit bahkan sekecil zarah untuk ditimbang nanti.

Ditanya, "kau nak hadiah? Hadiah apa?"

Ku jawab lembut sambil tergelak sedikit, "tak payah lah. Kau hadiahkan je aku doa, supaya Allah     permudahkan segala urusan aku kat dunia ney and kat akhirat nanti"

    Kadang-2 tertimbul juga niat jahat nak tuntut hadiah. Tapi, ah tak payahlah. Sekurang-2-nya doa itu boleh pakai sampai aku mati nanti. Cuma satu hadiah yang dah lama aku pendam tapi masih tak dapat kerana tak mampu nak menuntut dan meluahkan. Sepasang telekung baru. Tu je. Tapi nanti lah belum ad rezeki nak dapat.

    Oh, siang tadi posmen dtg bawak surat. Dapat hadiah, walaupun simple tak mahal, tak gah. Tapi, yang buat ia jadi berharga ialah hasil usaha pengirim. Kerana terlalu simple, jadi tak salah kalau aku tambah sikit, buat ia lebih berfungsi. Sekurang-2 tak hilang dek letak merata. Sekurang-2 aku boleh gunakan ia tanda penghargaan. Macam kain putih, pada asalnya takde apa-2, tapi kita yang buat dia jadi macam-2 corak.

    Kini, aku sudah genap 20 tahun 6 hari. Sepanjang 20 tahun, sudah banyak yang aku lalui. Dan aku mengharapkan akan ada lagi sesuatu yang menarik dalam hidup. Walaupun selepas ini, bakal tiada yang mengingati tarikh lahir ku, aku cuma mengharap akan ada yang mengingati tarikh aku pergi. Sebab dengan tarikh itu, dapat aku tinggalkan waris yang baik disisiNya, dapat aku tinggalkan hasil jasa dan bakti dalam hidupku serta dapat aku tinggalkan sesuatu yang baik yang boleh diingati selalu.

    Kata orang, perkara indah yang dilalui bersama tak kiralah suka atau duka. itulah yang sering diingati bila kita benar-2 menghargai seseorang itu.


Terima kasih pada orang-2 kesayangan yang masih mengingati bilakah 5 Ogos itu.
Terima kasih yang amat.

Oh, juga kata maaf kerana tiada sebarang panggilan dariku saat Maxis menghadiahkan "freecall".
Kerana sudah terbiasa, tidak menyambut hari lahir.
Dan sudah terbiasa tidak menggunakan khidmat freecall itu sepanjang aku menyambut hari kelahiran.

Oh ya, hari lahir ku dalam bulan Ramadhan tahun ini. Semoga hidupku menjadi bertambah baik daripada yang sebelumnya. Amin.


Sekian.

Thursday, August 9, 2012

Awan mendung yang menakutkan

Bismillah
Assalamualaikum.

Awas! Entry ini agak panjang. Sila bersabar.

    Adalah normal bagi manusia bila dah masuk umur 20 terasa gatal nak kawen. Hari tu (aku tak ingat bila) nampak sakai kan aku simpan cerita, baru hari ney nak story kat blog, lepas aku solat (pun aku tak ingat solat apa memandangkan aku simpan cerita ney agak dah lama) aku duduk lepak jap atas sejadah. TERmenung sekejap. TER oke.

Tiba-tiba..

berkepul-2 awan atas kepala aku..

Besar

Dalam tu, eh aku kawen la.. Tapi aku tak tau dengan siapa. Mula-2 rasa happy la. Waaaa.. *Mata besar senyum macam orang gila*, happy dah kawen. Tapi sekejap je, sebab tiba-2, awan tu mendung.

Eh dalam tu aku nampak, aku ada anak. Bukan lah maksud di sini aku tak nak anak. Tapi aku nampak, susah nye nak jaga anak tu. Masa depan lagi la macam-2 ada, kalau dulu zaman-2 aku lahir takde maknenye iPad, iPhone, Unifi bagai. Masuk zaman adik aku yang lahir tahun 2001, kecik-2 dah tahu komputer, kebetulan time tu ayah pasang internet, ha so dia tahu la internet tu apa. Masuk tahun 2005, adik aku yang last dilahirkan, semua kakak ngn abang dia dok layan internet, dia pown join sekaki.

Hasilnya, dalam umur 5-6 tahun dah pandai bukak you tube. Main game. So, aku terfikir kalau aku ada anak nanti, silap-2 bukak je mata dah boleh nampak dunia, terus dok layan iPad, iPhone. Tak susah, guna aje jari yang comel tu touch-2 skrin. Time tu komfem ada yang lagi advance. Tu baru je boleh bukak mata, kalau da besar dah sekolah, daripada sepatutnya tengok dunia luar, last-2 duk memerap dalam rumah main gadget. Kalau main game je takpe la jugak, tapi kalau di buatnya layan benda bukan-2? Fuuuu.. Time tu la aku akan jadi mak singa paling garang kat dunia.

Next bayangan dalam awan tu, anak aku tak seperti yang aku harapkan. Jadi terjal semacam, kire bahasa kasar nye tak soleh dan solehah la. Ajar lah ilmu agama camne pun, marah, tegur lah camne pun tetap tak jalan. Yela kan, iman tak boleh diwarisi kate orang. Risau weyh risau. Kalau aku mati nanti sedih aku tak dapat doa dari anak-2. Masa ney je, awan atas kepala aku tiba-2 je hujan.

Sebak kejap.
Serius. Sebak kau tau?
Tiba-2 terfikir, agaknya ini perasaan mak ayah aku kalau aku jadi cmtu.

Tu satu hal, pasal anak. Tiba-2 dalam awan tu aku nampak pulak bakal mak mentua aku nanti. Cerita sedihnya, kebetulan aku ney bukan menantu pilihan. So, faham-2 jela kan kalau dah tak suka tu apa jadinya nanti. Aku terbayang jelingan menyampah oleh bakal mentua aku nanti. Terus jadi seram sejuk. Serius. Masa tu, baik camne pun aku tetap nampak tak baik. Cewah drama gilee.. Takde lah, bakal mak mentua I baik.. Kan mak kan?? **Tibe-2. Tu kalau bukan menantu pilihan, kalau dia jenis tak kisah takpe, tapi satu lagi cerita kalau dia cerewet. Habis... masak aku kena brain wash hari-2. Drama lagi.

Meremang bulu roma bila terbayang tu. Masa ney pulak awan atas kepala tiba-2 berdentum bunyi guruh siap kilat sabung menyabung lagi.

Menyedari bayangan-2 itu terlalu menakutkan dan menyeramkan serta menyedihkan.

Aku segera geleng-2 kepala kibas-2 sikit atas kepala tu.
Aksi cuba memecahkan awan tersebut.

Cepat-2 aku tadah tangan doa supaya Allah permudahkan segala urusan aku dunia akhirat.

Doa supaya aku dapat suami, anak yang soleh lagi solehah.

Dan cepat-2 jugak lah aku pasang plan banyak-2 camne nak didik anak aku nanti.
Bukan setakat plan A plan B, siap sampai Z oke.

Aku tak kira, aku nak anta anak aku sekolah agama. Ehh tiba-2. hahaha
Setiap hari, aku akan paksa suami aku ajar anak aku mengaji. Jangan nak mengada-2 cakap malas.
Makan meggi la kau nanti. Waaa ada tanda-2 nak TERjadi isteri derhaka ney. Ehhh.. Astaghfirullah. Bhahahaha.

Tapi, sebanyak mana rancangan aku, Allah jua yang menentukan sama ada semuanya berhasil dengan hasil yang baik atau sebaliknya kan?
Tapi, lebih baik gagal selepas merancang dan melaksanakan daripada gagal untuk merancang. Ahh tak kira taknak gagal jugak. hwa3!

THE END


Tu je ceritanya.

Moral of the story : 

wahai kawan-2, memang la seronok kawen bercintan cintun ney. Tapi jangan lupa, CINTA ITU DATANG DENGAN TANGGUNGJAWAB. Kalau syok bercinta dengan suami isteri masing-2 tapi anak bersepah macam anak kucing takde maknenye. Bukan pasal anak je, banyak lagi tanggungjawab yang kalau dibukak satu persatu, bila difikir logik akal, rasa tak tertanggung beratnya.

Tapi, MACAM MANA MAK AYAH KITA BOLEH? Sebab adanya rasa tanggungjawab.

Sekian.



p/s : dah, tak payah nak stress sgt tengok kawan-2 semua dah kawen tapi kita tak. Kalau tiba-2 rasa stress fikir pasal bayangan dalam awan mendung kelabu aku tadi. hahaha =D lagi lah kau stress nak kawen.


Wednesday, August 8, 2012

Jika percaya itu tiada

Bismillah
Assalamualaikum


Pedih bila gelas percaya itu pecah,
terkena tangan sendiri.
Pecah dek dibaling orang lain.
Tapi diri sendiri yang memungut serpihan kaca.

Sukar bila percaya yang digenggam erat,
dirampas kasar lalu terlepas dan terbang begitu sahaja.
Akhirnya cuma mampu termenung di jendela,
meratapi perginya percaya.

Pilu bila lilin percaya yang indah serta beraroma itu
yang dititipkan pada orang lain untuk memberinya cahaya,
akhirnya terpadam dek ditiup orang itu,
katanya,
"cahaya itu tak diperlukan"
Lalu kenapa harus ditiup?
kenapa tak dipulangkan sahaja?

Tuan punya lilin sendiri sanggup kegelapan,
demi menunjukkan betapa lilin percaya itu
harus dititipkan pada dia..
Bukti kasih yang mendalam.

Kini itu semua sudah tak bermakna,
percaya sudah malap, sudah jauh, sudah pecah.
Apa lagi yang tinggal?
Hati yang dibawa entah ke mana.
Diterbangkan lalu digunting sendiri talinya.
Terumbang ambing dek hati yang hilang
mengekori jejak percaya yang semakin jauh pergi.

Tangan tak mampu berayun, luka kerana percaya.
Diri tak mampu meneguk air, satu-2-nya gelas percaya sudah pecah.
Mata tak mampu melihat jelas, lilin percaya tiada lagi.
Kaki cuma mampu berjalan entah ke mana sahaja mengikut aturannya,
kerana hati sudah pergi.
Tiada lagi naluri yang menuntun ke destinasi.

Orang berkata, ini sudah mengarut.
Tidak, ini benar.
Tanpa percaya, hilang arah kita.
Tanpa percaya, jiwa terseksa.
Percaya itu oksigen
Percaya itu cahaya.
Percaya itu bahan kimia,
terlebih atau terlalu kurang itu fatal.




p/s : percayalah..ini semua hakikat.

Tuesday, August 7, 2012

Pecutan akhir plan hari raya

Bismillah
Assalamualaikum.

    Oh, 19 hb Ogos ney nak raya dah kan? Semua orang sibuk dok post pasal raya, buat kuih la, beli baju raya lah, itulah inilah. Aku, relaks je. Sebab plan asal ibu dengan ayah ialah, untuk menunjuk sahaja. Maksud di sini ialah beli sahaja.Tapi baju semua tu mmg wajib dibuat sendiri, baru terasa kasih sayang ibu. hahaha. Kuih je, kalau dulu banyak la jugak buat, sekarang ni takde maknenye nak buat. Nehi nehi.

    Nampak tak betapa malas nya tahun ni punye persiapan. Lepastu nak beli pun buat macam tahun depan baru nak raya. Lambat gila, sempoi habis. Rasa macam kuih tu alah, kat mana-2 boleh beli. Malam raya pun boleh. Melampau kan? Sila campak tomato.

    Dipendekkan cerita, semalam tiba-2 ayah aku membangkitkan soal buat kuih? Like seriously?? Dia nak belikan barang-2 buat kuih.

Ya. Aku sangat malas. Sebab rasanya sudah lewat, lambat dan suntuk.

    Mana taknya, suruh aku buat 3 jenis kuih tapi kuantiti banyak. Hebat gila aku, sampai kena buat camtu. Mesti korang tak percaya kan aku yang buat sendiri. Tolonglah percaya. Ibu pun tak tolong sangat. Sebab dia sibuk urus adik sekolah, jahit baju lagi. Tinggallah aku dengan tepung dan oven sendiri.
::FoReVer AlONe::

    Sekarang aku sendiri tak sure jadi ke tak plan pecutan akhir tu. Kalau jadi, komfem tak malam ney esok dah kena start. Ini adalah pecutan akhir ya. Faham? Pecutan akhir yang haruslah istiqamah. *tibe-2.

Dan yang pasti.. haruslah.

Cepat.
Tangkas.
Berkualiti.


Ciao!


Sekian.


p/s : tahun ney aku tak rasa langsung nak bagi kad raya. harharhar. Maaf lah kawan-2. heee =D

Monday, August 6, 2012

Berhenti, terhenti, HENTILAH.

Bismillah
Assalamualaikum

Lama rasanya tak meng-update. Hari ney baru ada kekuatan, setelah sebelum ney cuma mampu menaip beberapa ayat, lalu click [X].

    Bahana berfikiran rumit. Ya, aku antara manusia yang sebegitu. Kadang-2 tak faham kenapa aku boleh belit-2-kan kepala otak aku. Sampailah ke hari ini, saat ini, detik ini aku terasa amat penat. Ditambah dengan keterpaksaan melawan keadaan sakit setiap hari. Ini lagi satu hal, memang aku tak faham kenapa tahun ni punya puasa aku selalu sakit. Takpelah, ujian lah kowt. Redha jelaaa..

    Berbalik pada perasaan penat melampau dek berfikir rumit. Agak keterlaluan tak kalau aku cakap, terlintas di hati aku andai sekali ni je semua itu berhenti. Sekali ney je otak aku berhenti berfikir rumit dan menyebabkan aku tak mampu tidur lena. Dan kerana itu juga, mengundang segala rasa sakit.

    Betapa aku penat dan tak mampu. Bila difikir semula apa yang terlintas kat hati. Rasa takut pun ada jugak, takut kalau berhenti sekali je, tapi selamanya. Haha. Takpe at least dapat rehat. Ah! entah apa je yang aku merepek. Ya. Jangan terlalu dilayan repek-an aku yang tak masuk dek akal lagi tak bermakna langsung.

    Cukuplah.
    Sudahlah.
    Penat.
    Terlalu penat.

Tapi siapa aku untuk merungut soal hidupku. Aku cuma hamba.


Ciao!


*datang beradab, balik aku blah je. Malas aku.


Sekian.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...