Saturday, July 28, 2012

Quotes #7

Walau berjuta kali aku ucapkan astaghfirullahal'azim. Tetap jauh di sudut hati ini,, terasa seakan belum cukup untuk menghapuskan dosaku. ='(



p/s : sabar ye cik aimi

Quotes #6



Allah itu tidak zalim. Tolongla hati kuatkan diri untuk terima segala rasa sakit ujian ini.. Tolonglah jangan tersasar, takutlah kamu kepada Allah. Jangan sesekali menyalahkan Dia. Tolong.. Neraka itu adalah tempat yang tak tertanggung azabnya. Astaghfirullah..

Thursday, July 19, 2012

Quotes #5




Setelah segala ujian yang berat telah ku tempuh, aku cuma berharap agar Allah dapat memberikan keREDHAanNya kepadaku.


p/s : jika ujian yang seberat-2nya itu mampu meraih redhaNya. Aku sanggup. InsyaAllah

Wednesday, July 18, 2012

Langit malam

Bismillah
Assalamualaikum

    Malam masih gelap.
    Malam yang gelita tu terlalu sunyi.
    Mulalah timbul macam-2 bayangan macam-2 andaian.
    Ehh, bukan andaian. Lebih kepada angan-2.
    Ya, setiap kali sendiri ada saja sogokan dalam minda.
    Mulalah aku melayang entah ke pelusuk mana.
    Berfikir itu buat aku tenang kadang-2 buat aku menangis tak pasal-2.
    Sambil melayan kerenah minda, aku mendongak tengok langit.
    Gelap. Gelap sangat.
    Mata mulai meliar mencari kelibat bintang.
    Hampa. Arus kemodenan menelan kerlipan bintang-2.
    Kaitan??
    Sudah terlalu terang di bawah ini.
    Lampu-2 jalan, lampu-2 bangunan semuanya sudah cukup menerangi.
    Tiada lampu asli sang bulan.
    Tiada lagi hiasan kerlipan bintang.
    Namun aku tahu, mereka semua masih ada cuma tenggelam dek cahaya di bumi.
    Ahh. Rasanya sudah terlalu jauh minda ney melayang.
    Kembalilah. Kau perlu tidur. Rehatlah, tak perlu fikir lagi.
    Senyum. Tingkap di tutup. Langsir dilabuhkan.
    Berundur dan lampu ditutup.


Sikit saja lagi

Bismillah..
Assalamualaikum

5 hari itu bukan sekadar hari.
5 hari itu adalah takdir Allah untuk aku.
5 hari itu termasuk dlm perjalanan hidup yang masih goyah.

    Hari pertama - tak mengapa.. mungkin tiada perkara buruk berlaku. Redha sahaja dengan apa yang dilakukan. Usai sahaja, Alhamdulillah. Sedikit ringan beban. Dan entah kenapa sejuk yang amat dingin tetapi masih nyaman.

    Hari kedua - Masih utuh aku bertahan. Namun tergugat dek kesakitan yang amat. Ya, sakit seolah ditikam tepat ke ulu hati. Seolah ditekan, dan jujur sukar menghela nafas. Namun riak wajah masih tenang seperti tiada apa yang berlaku. Cuma terkadang aku memejam mata menahan sakit.

    Hari ketiga - Berdebar-2. Dari awal kepala ku sudah mulai menekan sakitnya. Masih buat tidak tahu, malah tidak terkesan oleh ibu dan ayah. Melainkan aku yang membuka cerita. Bertahan hingga tiba saat rawatan. Masih berdebar. Seperti biasa riak wajah seakan tiada apa-2. Namun hati ini sudah menangis meraung kesakitan. Hati ini sudah menjerit, "Ya Allah, cepatlah masa berlalu.." Aku sudah tidak tahan. Sakit seolah tertikam itu kini seolah dirobek dan lukanya terasa amat dalam. Genggaman smakin kuat menahan sakit dan juga cuba menyembunyikan tangan yang hampir menggeletar. Usai sahaja, sakit itu masih terasa hingga kini.

    Tinggal lagi dua hari. Aku cuma mampu berharap dan berdoa agar aku tetap kuat. Bermohon agar rasa tikaman itu hilang. Serius. Sakitnya tak mampu aku lukiskan dengan kata-2. Cuma Allah sahaja yang mengetahui betapa hati ini meraung dan menangis kesakitan. Walaupun air mata ini tidak pernah keluar dari mata kerana sakit, namun air mata ini sudah lama mengalir di dalam hati dan tak pernah berhenti.

Semoga Allah permudahkan segala urusan di dunia dan di akhirat

Sekian.

Tuesday, July 17, 2012

Quotes #4

Kalaupun aku kaya..itu adalah ujian untuk aku, sejauh mana adil dan saksama aku membelanjakan hartaku.

Quotes #3

Even though I know the Excuse, I can't use it. Because Excuse is the one that hold me from moving on to my dreams


p/s : I've found the reason why. But I don't want to keep it as an excuse.

Perahu

Bismillah
Assalamualaikum.

    Waktu itu masih belum senja.
    Waktu itu masih belum gelap.
    Waktu itu aku masih mampu.
    Air sungai itu mengalir tenang.
    Masih selamat buat masa ini.
    Aku harus cepat sebelum hujan dan masa juga makin suntuk.
    Jika hujan, maka deras la sungai.
    Jika sudah suntuk gelap, maka sukar perjalananku.
    Dayung. Dayung lagi.
    Penat. Tapi ini sudah jadi perjalananku.
    Entah bila akan ku sampai ke lautan luas.
    Entah bila lagi aku mampu hidup.
    Tak tau.
    Berpatah balik atau teruskan?
    Kalau berpatah balik, sia-2 lah jeram yang ku hadapi.
    Sia-2 lah mengharung derasnya sungai.
    Sambil ku suap dengan pelbagai angan dan harapan.
    Sambil tangan ini mendayung lelah si perahu pusaka.
    Begitu juga masa yang terus berjalan.
    Teruskan sahaja dengan muka tiada perasaan.
    Seakan ini sudah jadi takdirku. Redha sahaja.
    Namun harapan melihat lautan luas masih tegak berdiri.
    Umpama serikandi yang memandang jauh.
    Sejauh impiannya.
    Kukuh dan gagah harapan itu.
    Perjalanan ini masih diteruskan.
    Hingga kini.



p/s : Jauh lagi untuk smpai ke penamat. Mungkin. Kerana aku tak tahu.

Quotes #2

Cik Latte  : Hati saya tengah bersuka ria
En. Mocha : Kenapa hati awak tengah bersuka ria?
Cik Latte :  Saje je takde apelah.
En.Mocha  : Kan.. kadang-2 tak payah ada sebab pun..
Cik Latte : Betul betul betul!


Sometime we don't need a reason to be happy. We don't even need to pay for it. It comes to make you stronger. 



p/s : it's been a long time.. =D

Monday, July 16, 2012

Quotes #1

If you don't say Alhamdulillah for your life, then stop living.

Awan atas kepala

Bismillah.
Assalamualaikum.

    Di petang hari aku meng-update entry yang kedua dalam satu hari. Nampak tak betapa free nya aku hari ney. Nampak? Bukan nak tunjuk diva ye adik-2, cuma jari ney dah gatal nak menaip. Serius lama gila tak menaip entry. Aku bukak FB dengan Twitter pun takdenye aku nak menaip post-2 baru.. Nehi nehi.

    Kembali pada niat dan topik asal aku nak menaip entry ney. Tengah-2 duduk lepak-2 tengok tv yang tak on (efek terlalu free) tiba-2 ada awan berkepul-2 atas kepala. Dalam awan tu aku nampak langit. Dah kenapa langit muncul dalam awan tu? Tiba-2 aku dengar bunyi...vrooooommm~ aku tersengih, macam orang gila bayang sengih sorang-2.



    Nak tau aku nampak apa dalam awan tu? Kapal terbang. Hey, kapal terbang ney bukan kapal terbang untuk aku nak pergi luar negara ke apa. Kapal terbang ney private punye. And yang paling menariknya aku nampak aku tengah bawak kapal terbang tu. Bhahahah gila ohsem. Sebab tu aku boleh tersengih macam kerang busuk sorang-2.

    Persoalannya, kenapa tiba-2 aku nampak kapal terbang dalam awan atas kepala aku tu? Ouh.. ney semua gara-2 aku sejak aku dapat lesen kereta, aku teringin pulak nak dapatkan lesen bawak kapal terbang atau bahasa rasminya private pilot license. Nampak gempak tak? Memang gempak oi..

    Lepas je aku dah sengih sorang-2 dok layan feeling bawak kapal terbang, aku terus jumpa En.Google nak google pasal benda ney. Usya punya usya.. aku jumpa! Yeah.. Memang gempak gila. Kos nak belajar smpai dapat lesen ney around RM30k-40k. Mau nye tak gempak. Orang lain kerja macam nak gila pun belum tentu dapat duit selepuk banyak macamtu.



one fine day... tengoklahh..

    Oleh kerana aku masih muda. Takpe-2 aku ambik dulu gambaran dalam awan tu masuk dalam kotak simpan dalam otak kat ruang tempat semua angan-2 aku ada. Lepastu aku pecah-2kan awan tu pakai tangan. hahah. Rumate aku tau aku buat macam mana bila tiba-2 terbayang sesuatu atas kepala. =D

    Baiklah. Semua ia akan jadi kenyataan. Best jugak kalau dapat bawak betul-2. Gila ohsemm! Nanti aku nak bawak laki ngn anak aku jejalan pusing udara. Kau nampak? awan lagi satu dah timbul betul-2 masa aku taip ayat ney. Oke, sebelum makin banyak awan-2 terhasil aku blah dulu.

Sekian.


p/s : Entah dah berapa banyak awan-2 atas kepala ney timbul sepanjang aku hidup ney ekkk??

Layang-layang bentuk hati

Bismillah
Assalamualaikum

    Cik Latte ingin menjadi bidadari. Mampu melakukan sesuatu yang luar biasa yang boleh membuat orang tersenyum dan terpaku kerana bahagia. Namun, dia bukan bidadari itu. Malah sedar dia tidak mampu menjadi bidadari itu. Tapi niat itu masih segar terbiar ia disimpan dalam kotak angan-2. Biar ia terus jadi angan-2.

    Nyawa Cik Latte terasa terumbang ambing. Kenapa? Mungkin dia kemurungan. Bisikan demi bisikan buat dia penat dan lelah. Menyedari dia tidak boleh kalah dengan musuh nyatanya itu, terkadang buat dia sangat bertungkus lumus berperang. Dia ingin menjadi wanita yang selalu hadir dalam mimpinya. Mimpi yang seolah nyata.

    Wanita itu gagah. Wanita itu kelihatan sangat bercahaya. Berbaju putih terang menggenggam erat pedang. Jelas dalam mimpi itu, wanita itu menghunus pedang ke arah entiti yang tak pasti wujudnya itu. Seakan kabus hitam yang menyesakkan, namun pedang itu mampu menghunus dan meragut nyawa entiti yang tidak kelihatan jasadnya. Melihat langit hitam bertukar biru gelap yang tenang. Senyuman terukir dan wanita itu hilang.

    Semangat cuba disemat dalam hati walaupun sebenarnya sukar. Wanita dalam mimpi itu bukan dia. Pasti. Susuk tubuh dan rupa sahaja sama. Tapi yang pasti dia tidak sekuat wanita itu. Pernah sekali Cik Latte, terdengar bisikan, "Balkoni itu nampak sesuai untuk kau terjun,". Terkejut dengan bisikan itu, dia lantas mengucap dan cuba kembali pada tahap kewarasan yang waras. Aku gila?? Lalu, apa tadi?

    Orang tak faham. Orang lain tak akan faham. Dan tak mungkin akan cuba faham. Apa yang selama ini dilalui sangat rumit. Terasa bersendiri walaupun dikelilingi ramai teman. Rasa sedih dan sepi walaupun sedang bergembira. Bukan tidak bersyukur cuma rasa itu yang menjengah. Mahu atau tidak ia sudah hadir. Bertahun itu sudah cukup lama. Bertahun itu sudah cukup berat, namun masih ada orang lain yang terseksa lebih bertahun lama berbanding dia. Itu pun dia sudah cukup bersyukur.

    Kalaulah dia punya keberanian, sudah lama lari dari rumah. Rimas. Rimas dengan semua benda. Ya, kerana bisikan itu lagi, hal yang sekecil kuman mampu menjadi besar sebesar dunia. Penat bermain tarik tali. Kadang-2 terselam kadang mampu mengawal hati dan perasaan. Ouh, sesungguhnya dia bukan bermain wau  atau layang-2 diamond. Tapi dia sedang mengawal layang-2 berbentuk hati. Hati yang berdarah dan bernyawa juga berdenyut-2.

    Mahu sahaja pergi meninggal. Serius. Ini yang selalu dirasakan. Tapi, ah ini bisikan kekalahan. Benci. Kalau dia terikut, maka malulah pada serikandi dan pahlawan-2 yang sanggup bergadai nyawa kerana musuh yang terlihat jasadnya yang berduyun-2 menyerang. Sedangkan musuh yang nyata yang satu ini tidak mampu dia lawan itu adalah sesuatu yang sangat memalukan dan merugikan. Bukankah satu victory jikalau musuh ini dapat dipatahkan.

    Terimbas kembali sesuatu yang mungkin tak pernah difikir bakal dilakukan beberapa tahun yang lalu. Dek kerana tidak mampu berperang lagi, Cik Latte sudah berani berniat mahu menghunus pisau kecil yang digenggam sewaktu membuat kerja seni, di pergelangan tangan. Akal sudah bertekad, namun jauh dalam hati entah di sudut mana menjerit dan meraung 'JANGAN'. Tangan terpaku dan tergamam. Mata mulai tajam menyaksikan rancangan syaitan yang mahu mengalahkan dia.

    Kerana Allah masih punya rencana buatnya. Ditiupkan bayu kesedaran kepadanya. Seolah terjaga dari tidur, dan terpinga-2 dengan apa yang cuba dilakukan. Lantas mencampak pisau kecil itu. Mengucap seolah diberi peluang hidup kembali. Nikmat apa lagi yang tak disyukuri? Nikmat iman itu sudah cukup buat dia bersyukur dengan syukur yang rasa masih belum cukup dipersembahkan.

    Dan kerana selangkah demi selangkah, setahun demi setahun telah banyak hijab hikamh terbuka. Memperlihatkan ganjaran yang Allah beri setelah bertarung dangan ujian. Cik Latte tidak punya banyak alasan untuk mengalah. Maka, bertarung dan berhadapan itu yang bakal dilakukan, sekarang hingga saat nyawa dicabut.

    Kini wanita menghunus pedang dalam mimpinya, bakal menjadi impiannya. Menghunus bukan kerana kekejaman, namun kerana melawan kegelapan dan diisi dengan ketenangan iman. InsyaAllah. Cik Latte kuat sambil diiringi doa yang tak putus. Kalaupun suatu saat nanti, sudah saat nafasnya terhenti, semoga wanita itu adalah dirinya dan semoga segalanya dipermudahkan.

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?
(Ar-Rahman : 13)

Bersyukurlah dengan apa yang telah diberikan.





Sekian.


p/s : lagi beberapa hari nak Ramadhan =)

Tuesday, July 10, 2012

Mungkin hari ini aku tersungkur..

Bismillah.
Assalamualaikum.


    Kita hanya mampu merancang.
Allah jua yang menentukan segalanya.

Namun.

Allah juga merancang untuk kita.
Malah rancanganNya adalah yang terbaik. 


Aku menginginkan kehidupan yang mudah dan senang    
Namun jika Allah sudah menetapkan hidupku harus ditimpa susah untuk aku menjadi hamba yang baik.
Maka itulah yang terbaik untukku.
Aku inginkan setiap apa yang ku minta itu, aku dapatkan.
Namun jika ditakdirkan untuk tidak memiliki itu akan mengajarku lebih menghargai apa yang aku ada.
Maka itulah yang harus aku syukuri.
Aku menginginkan segalanya cemerlang.
Namun jika kecemerlangan itu bakal membuatkan aku lupa pada Allah dan membuat aku sombong.
Maka kecemerlangan itu bukanlah segalanya.
Aku menginginkan setiap apa yang ku usahakan itu menjadi.
Namun jika hasil usaha itu dilepaskan dariku kerana ditakdirkan akan membuat aku takbur akan kejayaan.
Maka bersyukur sahaja atas hasil yang mungkin tidak sebanyak yang diinginkan.


Kekecewaan dan dugaan dulu membuat aku lebih tabah dan tenang menghadapi kekecewaan masa akan datang.

Amatlah benar kata orang, jika hari ini Allah menarik nikmat atau tidak memperkenankan permintaan kita, bukan bermakna Allah mengabaikan kita. NAMUN, sebenarnya Allah sudah mempersiapkan sesuatu yang lebuh baik malah lebih besar daripada yang diinginkan kepada kita.

Alhamdulillah. Sepanjang aku hidup, nikmat itulah yang aku rasaikan. Kebahagiaan yang besar setelah kekecewaan dan dugaan yang juga besar.
Dan kini aku mengerti erti syukur yang sebenar.
Bersyukur walaupun susah. 
Bersyukur disaat bahagia menjelma walaupun sekejap.





p/s : jika hidup ini tidak diisi dengan rasa syukur. Jangan lah kamu hidup. Dapat hidup itu juga sesuatu harus kamu syukuri. Malah lebih dari segalanya.


Monday, July 2, 2012

Hari ke-12 di rumah

Bismillah
Assalamualaikum.

    Sudah masuk 12 hari aku menternak lemak di rumah. Hasil masih belum boleh dituai, hidup masih normal. Takde yang tunggang terbalik lagi. Weekend aku berjalan macam mendatar je sama dengan hari biasa. Sebab itu lah aku cenderung untuk lupa hari. Kau rasa nak penampo tak kalau setiap masa aku tanya, "Eh, hari ney hari apa ek?"

Itulah hakikatnya.

    Nasib baik family aku ney jenis malas nak menampo sebab soalan yang kononnya normal macam tu. Jadi dijawablah dengan penuh prihatin dan sabar juga penyayang. Kalau hidup aku boleh dilukis atas graf, graf aku untuk sepanjang 12 hari ney mendatar je, naik pun sikit-2 lepas tu turun balik. Alah, lebih kurang sama macam dalam graf stats blog tu. Haaa..

    Cuma kalau hari itu ada aktiviti menarik, naik la grafnye mendadak sikit, tapi lepastu turun balik. Bosan kan jadi aku? Masa aku banyak habis kat depan desktop, depan diary, depan tv, and dalam bilik. Tak produktif langsung, ini betul-2 menternak lemak. Kalau aku naik sem nanti ada nampak macam berubah sikit, tolong jangan tegur perubahan aku. Mohon.

    Aktiviti yang tak produktif mengundang selesema dan sakit kepala yang hampir nak bermastautin dalam badan ney. Memang haru. Dah la tak buat apa-2, tambah pulak selesema and sakit kepala yang memang menambah efek tak buat apa-2 langsung. Memang lepak habislah kan.

    Oleh sebab aku tak dapat stay kolej, so hari-2 aku dok bukak MyUM tgok result appeal aku. Tapi takde apa-2 langsung. Macam tahi. Otomatik muka macam ney >> -__________-''''
Lepastu semalam, satu hari MyUM tkley bukak, bhahah nak tergelak aku. Adakah disebabkan ramai yang dok usya result tak official tu. Entahlah, tapi yang pnting bila aku nak bukak hari ney konon nak tengok result. Dah tak boleh dah. Komfem. Mesti dorang buat apa-2.

    Serius aku rasa macam dipermainkan oleh golongan intelektual or golongan atasan yang autokrasi, monarki lagi meritokrasi. Ehh tiba-2. Over gila okeyh. Aku memang suka buat drama tak laku kat sini. Yang penting aku kena cool selalu. Takpe-2 kali ney hari kau. Esok lusa tulat langkat sampai bila-2 hari aku. =P

    Jauh sudah aku mengarut. Yang penting tingkatkan prestasi. Tanggungjawab aku belum selesai, dan sebenarnya baru nak bermula. Sebelum ney setakat panaskan enjin je. Okeyhlah, tiba2 idea aku hilang. So aku full stop kat sini lah ye.




p/s : Saya takut nak jawab YA sebab takut terlalu berharap. Tapi awak tak payah ragu-2. =)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...