Thursday, June 28, 2012

Masih ingat waktu itu?

Bismillah..
Assalamualaikum.

    Hey, kamu. Masih ingat waktu di mana cuma kita bertiga. Tercampak dalam dunia kita yang memang terasing. Mampu bergelak ketawa umpama beribu orang menghiburkan. Walhal bertiga itu sudah cukup untuk buat kita bahagia.

    Masih ingat waktu di susur gajah menunggu waktu pulang? Walaupun lama menunggu, jenaka yang tersimpul mampu membuat masa beredar dengan pantas tanpa disedari. Walaupun dengan sekadar secubit cerita, kita mampu mencipta karya agung umpama Epik Gilgamesh *Ehhh!*

    Tiba-2 memori menerjah masuk ke ruang di mana kita bersama ke toilet masa waktu rehat. Masih ingat waktu kebetulan kita diserang flu bersama dan serentak? Cecair pekat yang merimaskan harus segera dinyahkan. Maka secara serentak juga kita berusaha menghapus jejak-2 cecair itu. Menghembus lelah dan sebagainya hingga tersedar rupanya kita melakukannya secara bergilir-2. Eh, bunyi radio lah..

    Dan masing-2 memandang antara satu sama lain sambil tersengih, lalu terlepaslah segala hilaian yang membahagiakan. Lihat. Bagaimana dengan situasi yang seremeh itu kita mampu ketawa bagai dunia ini tiada masalah. Mampu ketawa bagai kanak-2 yang belum mengenal erti dunia sebenar.

    Hey kamu. Kamu tahu tak yang aku rindu waktu-2 itu. Walau hakikatnya waktu itu tak mungkin dapat berulang, aku teringin sekali berada di dalam dunia yang cuma ada kita untuk sekali saja lagi. Jika diberi peluang itu, aku ingin mengulang tingkah kita yang lucu di segenap perspektif. Aku ingin mengulang hilaian kanak-2 bahagia itu lagi.

    Harap kamu juga begitu. Rasa sangat indah walau cuma mampu menatap foto kaku yang seolah tersenyum padaku. Dengan foto kaku yang sering ku renung setiap pulang ke rumah, membuat aku masih mampu mendengar bicara dan gelak tawa kita. Ya, gelak tawa gadis yang terasing dalam dunia yang lain. Di saat rakan sebaya sibuk mengumpul novel cinta,dan membicara soal cinta. Kita masih dengan kisah kanak-2 yang melucukan. Sememangnya kita berada di dalam dunia kita. Bahagia kan?

Aku rindu waktu itu.
Dan aku rindu kamu.

Masih rindu.. =)

Sekian.
Wassalam.



p/s : badan sakit-2. serius. Macam nak patah dah ney.



1 comment:

Anonymous said...

Ya aku tahu kamu merinduinya kerna begitu juga aku. Rindu sangat2. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...