Saturday, May 12, 2012

Momento Terakhir

Bismillah

Assalamualaikum..


"moment yang terakhir itu memang harus indah, tapi kalau tak mampu indah
cukuplah ia meninggalkan sesuatu yang bermakna"
(Aimi Amirah, 2012)

       Semua orang akan ada moment terakhirnya. Semua akan ada, kerana moment terakhir setiap orang ialah moment di mana jiwa halus keluar berperingkat-2 hingga ke kerongkong. Ya. Mati. Itu sudah pasti meninggalkan moment terakhir.

       Dan aku, manusia yang selalu berharap dan berangan-2 juga menyimpan bayangan, menginginkan satu moment terakhir yang boleh ku kira indah. Ya, aku sedar kita takkan mampu memilih bagaimana kita mati, bila dan di mana. Tapi, yang menjadi impian aku biarlah ia menjadi impian meskipun takkan jadi kenyataan.

       Harapan moment terakhir yang sudah pasti di katakan gila ialah, aku sungguh berharap moment terakhir (yang kekal) aku ialah ketika aku senang menikmati manisnya bersujud. Menyerahkan segala cinta kepada Dia yang agung. Sudah tentu manis dan yang paling terindah. Semua orang pernah bercinta, pasti akan rasa bahagia bila dapat menyerahkan segala cinta kan? Begitu yang ku harap dalam moment terakhir itu.

       Harapan seterusnya, ku coret lagi dalam jurnal hati. Menginginkan moment terakhir di rumahNya yang suci itu. Tempat di mana aku akan menyerahkan segala jasad dan roh kepadanya. Tempat di mana air mata tak mampu berhenti melihat indahnya rumahMu.

       Harapan lagi, biarlah moment terakhir ku bersama keluarga tercinta, dan jauh dari rakan sepermainan juga rakan seperjuangan. Menambah effect syahdu disitu, kerana aku cuma ingin mereka melihat aku sebagai teman yang pernah berbahagia bersama. Dan semoga memori yang tersimpan menjadi lebih indah dan valuable. meskipun ia cuma memori makan air batu campur di warung tepi jalan.

       Moment terakhir juga pernah kubayangkan, ketika aku sedang memegang tangan si dia yang halal, atau sedang ku bersandar padanya sambil duduk memandang tasik yang selalu dilawati bersama di waktu susah mahupun senang. mungkin itu sekejap, namun itu sudah membahagiakan bagi aku.

       Atau biarlah aku pergi dengan moment terakhir aku bersama diari sedang menyelak kembali memori lama, bersama gambar kenangan sambil tersenyum dan bergelak ketawa mengimbau masa lalu, dan bersama surat-2 yang pernah dikirim oleh si dia sambil menitiskan air mata di atas kerusi rotan di sudut rumah di tepi tingkap. rindu kerana bersendiri dek ditinggalkan dulu oleh yg lain. Pastinya yang paling terakhir moment ku ialah saat angin bertiup sayu menyapa pipi dan menyelak rambut putihku lalu aku pergi seiring perginya angin.



Kadang-2 ianya mustahil, tapi tak salah kalau menyimpan angan-2. Ia juga satu kenangan, meskipun tak menjadi kenyataan. (Aimi Amirah, 2012)


Sekian.

# kata orang, orang zaman dahulu lebih sentimental kerana semuanya manual. surat boleh disimpan, gambar boleh di albumkan. walaupun hampir lunyai ia tetap ada dalam kotak. Masih boleh dibelek kembali.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...