Wednesday, December 14, 2011

Kekasih Yang Tak Dianggap

         Hujan turun lagi hari ini. Aku memerhati dengan mata yang sayu. Bukan mengeluh kerana hujan, tetapi aku mengeluh kerana kenapa cuaca hari itu seakan melankolik untuk hati aku. Tunduk. Hanya itu yang aku mampu. Air mata tak mahu keluar. Terasa pedih hati ini menahan segalanya. Segala kudrat, ku gunakan untuk muhasabah diri, memikirkan kembali kisah silam aku. Bukan untuk menambah garam ke atas luka yang sudah tersedia ada.

         Apa salah aku sehingga segala watak masa silam aku seakan hilang dari hidup aku, sedangkan ia selalu segar dalam ingatan dan hati aku. Watak itu hilang dari pandangan mata, bahkan dari dunia realiti. Aku yang lari atau mereka yang menghindar? Mungkin aku ego. Atau mungkin masing-2 berpendapat yang sama? Atau mungkin masa menjadi kekangan segalanya. Aku masih ingat kasih sayang kita melebihi kasih sayang pasangan kekasih. Ya itu sungguh manis dan sebenarnya TERMANIS.

         Sungguh terasa, apabila aku jauh dari segala update watak-2 dari kisah lalu aku. Sungguh pedih bila aku seakan dijauhi, dihindar. Mungkin kerana sikap aku? Atau aku yang kaku? Kalian sakit, kalian ada masalah..Aku tidak lagi menjadi tempat kalian meluahkan segalanya. Mungkin kalian sudah beranak pinak juga tiada siapa yang dapat beritahu aku.

         Melalui masa-2 kini, takkan dapat membuat aku melupakan masa-2 lalu. Mungkin kalian tidak pernah meluahkan semua kesakitan kalian kini, yang dulunya aku sering menjadi pendengar setia kalian. Tapi, pernahkah kalian tahu, aku tahu semua itu. Dari mana? Ya, dari laman sosial. Terutama facebook yang heboh diperkatakan. Saat rindu. Satu-2 persatu akaun dan profile watak-2 masa lalu ku bongkar, ku selidik, jari ini gagah menekan  'older post' hanya untuk mengetahui bagaimana hidup kalian.

         Melihat kalian bergembira dengan komen-2 bersama watak baru, atau mungkin watak lama yang masih selalu kalian ingati, aku tersenyum sendiri. Bahagia. Alhamdulillah.. Nak mencelah terasa asing. Pelik. Dan tak kena. Pernah sekali, aku membaca post kalian dalam kesusahan. Aku hanya mampu mendoakan dari jauh. Ya. tak pernah sekali kalian terpinggir dari doaku.

         Begitu sakit bila melihat kalian online. Tapi jari ku seakan kaku untuk IM dengan kalian. Sangat KAKU. Teragak-2. Adakah kehadiran ku nanti disenangi. Aku tahu kalian sangat sibuk. Jadi ku lupakan sahaja. Jadi aku hanya mampu menjadi silent reader kepada segala update dan status kalian. Keep silent.

Entry ini jelas untuk kalian. Sahabat-2 dari masa lalu dan tetap ada dalam masa kini dan masa akan datang. Meskipun sekadar dalam hati. Entry ini khas untuk kalian, kerana aku kini benar-2 rindu pada kalian. Teramat rindu.

Akulah kekasih yang tak dianggap.


Ini lagu tentang aku.

p/s : masih merindui dia.. sahabat dari sekolah rendah,

nota : Aku tak pernah salahkan kalian. Serius. Tak pernah. Dan, entry ini bukan untuk menyalahkan kalian. Bukan juga untuk membuat kalian rasa bersalah.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...