Wednesday, December 28, 2011

Ada Yang Lain

Assalamualaikum.
Hey semua. Apa khabar kalian.
Aku dah lama tak berjimba dengan blog kesayangan yang dilupakan sementara gara-2 tiada idea dan mood untuk menulis. Apatah lagi melihat blog yang tak naik-2 followers nya. Hahaha. Sekadar berbasa-basi.

Jadi. Aku sudah ada yang lain. Apa yang lain? Pacar?
Ouh, sudah tentu bukan. Tidak sama sekali. Aku masih single macam yang dirancang. Macam yang dijanjikan pada diri. Biarlah bersendiri.
Aku sudah ada blog kesayangan yang baru. Ia lain. Sudah tentu lain. Malas aku nak describe sebab aku tak rasa ada perbezaannya ketara, maklumlah orang yaang menulis adalah sama. Jadi, mood pasti sama, style pasti sama. jadi tahap kebosanan juga sama barangkali.

Kalau terasa rajin jenguklah sini >> Neon Malam Itu

Sekian. Itu sahaja

p/s : Maaf tiada nota hati.

Thursday, December 15, 2011

Gua Players???

Assalamualaikum

Aryney entry gua berbaur......ntah la gua pown tak tau berbaur ape.
Semalam beriyek entry sedih..aryney men gua-lu plak.. Lu pehal? Gua kena buat entry sedih je ke? mengikut cuaca sekarang yang memang disaster btol.  Memang. Bukan cuaca jee yang gua rasa agak disaster (ney semua gara manusia yang rakus), jiwa gua pown disaster jugak. Kejap sedih, kejap geram, kejap marah, kejap happy gile babun, kejap moody cam meroyan. So, lu nak kate disaster cmne lagi? ney dah disaster la ney.

        Gua layan semua orang baik. Oke. Fullstop. Gua layan lelaki pompuan semua baik-2 sama je bhaii~ Itu satu fakta yang lu semua kena tahu, (semua? bajet cam ramai yang nak tahu pasal gua kann?) Ah. Sudah. Gua akan layan baik je, meskipun orang buat taik dengan gua. Kalau gua buat taik jugak sama macam orang lain, taraf gua sama macam dorang. No bebeh! The Dutchess takley same taraf dengan org bawahan camtu okeyh...

        Tapi satu je gua harap. Gua harap takde sape yang akan anggap gua players disebabkan gua layan semua membe lelaki gua dengan ohsem. Hey, gua baik oke. Innocent je. Oke, sila muntah. Gua tak bangga pown gua ade ramai membe laki. Dherrr~ membe pompuan gua lagi ramai okeyh.. Gua tak gedik-2 pown ngn membe laki gua. Gua takde la nak tangkap lentok ngn dorang. oh pehlisss!

       Kecuali sorang je la gua cam eh tersyok pulak. Tapi mesti dia tak syok ngan gua. Lagipun gua malas gak nak layan syok lame sangat takut merana plak nanti. So, sempoi-2 je dah. Tak pyah nak havoc sangat la ann.. Gua layan ramai membe laki kat FB bukan sebab gua hot setap. Gua tak hot. Tolong, gua bukan setap. Gua paling sentap orang panggil gua cmtu.

       Ape, lu ingat layan lebih dr sorang je, players la? Otak kat lutut jela pk camtu. Gua, kalau untuk orang yang spesel, gua tak layan kat FB. Buat ape nak heboh kat FB kalau kat HP boleh bergayut berejam. Buat apa komen-2 kat FB kalau bley sms berjela. Gua tau, murah. Tak keluar sesen pown. Gua je yang sanggup buang 1 sen nak sms, gua kaya kan? (nyampah, kuarkan kredit pown di kate kaya, lepas ney apa plak?)

       Dah la gua malas lah nak hevohh! pasal gua players. Lu na cakap gua players? cakaplaa.. kalau nak rase tomato lumat masuk dalam lubang hidung dan mulut lu khas dari suapan maut gua.

Ciao. 


"dah kenapa gua nak guna gua-lu ney? Oh ye, entry kali ney takde nota ♥"

Wednesday, December 14, 2011

Biar Aku Terus Menulis Tentang Kawan

Assalamualaikum.

Perasaan sendiri selalu jadi teman aku.
Ya. Bagi yang mengenali aku begitu sukar untuk percaya yang aku sendiri.
Cemburu dengan orang yang ada teman sejati dari dulu sampai sekarang, masih tetap orang yang sama.

Aku.
Sering bertukar, yang lama sudah hilang entah ke mana.
Yang baru pasti di sisi selalu, tapi mereka juga punye teman sejati mereka.
Dan pasti akan menjadi yang lama suatu har nanti, dan juga akan hilang entah ke mana.

Mungkinkah aku yang salah?
Ya, mungkin.
Mungkinkah aku yang ego?
Ya. mungkin.

Maaf kawan.
Bukan untuk menyalahkan, tapi benar aku cuma sekadar menumpang kasih semua orang.
Aku benar-2 bagai melukut di tepi gantang.

Kau tahu kan maksudnya?
Aku ada atau tiada, tidak memberi apa-2 kesan pada kau.
Kalau ada, adalah. seronoklah.
Kalau tiada, tak mengapa.

Bila difikir bagus juga jadi orang yang bagai melukut ney.
Tak perlu risau akan adanya orang yang mengalir air mata di saat kepergian.
Pasti kehidupan akan diteruskan seperti biasa.

Ya, manusia akan melaluinya.
Cuma mungkin aku, tidak selalu diingati.
Tak mengapa. Ingatan dan kenangan tentang aku, tidak perlu disimpan.
Cukuplah sekadar doa untukku dipanjatkan.
Itu pown kalau aku masih ada dalam doa kau.

Tiada apa-2 harapan.
Cuma mengharap golongan ini akan terus mengingati aku.
Agar dapat mendoakan aku.
1. Ahli keluarga ku.
2. Orang yang mencintaiku kerana Allah.
3. Mungkin anak-2 aku.
4. Atau juga cucu-2 aku.

Mereka jiwa aku. Cukup ada mereka. Aku kuat menghadapi segalanya.

Maaf kawan, bukan aku tidak mencintai kau.
Cuma, cinta itu tak selalu hadir antara kita.
Kerana aku cuma menumpang sahaja.
Menikmati indahnya dunia ini dengan persahabatan.
Ya. Aku mengakui. Dunia tanpa kawan sangat sunyi.

Tidak mengapa jika aku sekadar teman dikala susah mu.
Aku juga pernah menyusahkan kau dengan segala sikap keanak-2kan aku.
Tak mengapa kau hilang aku.
Kau masih boleh teruskan hidup.
Aku bukan siapa-2.

Tak mengapa aku lari dari pandangan mata mu.
Kau takkan mencari sekalipun.
Tak mengapa aku jauh tak tergapai.
Kau takkan menggapai sedikitpun.

Maaf. Aku tidak menyalahkanmu.
Bukan maksud aku buat kau berkecil hati.
Kerana kau seolah tidak dianggap.
Aku cuma telah sedar diri.
Cukup buat aku bangun dari mimpi indah.

Aku sayang kau.
Aku teramat sayang kau kawan.


p/s : sedih. Masalah kawan lebih berat dari masalah kekasih bergaduh.


"Entah siapa sebenarnya kawan yang betul-2 ada dengan aku.
Aku masih keliru. Terima kasih la pada sesiapa yang selalu dengan aku sekarang.
Kalian sudah masuk dalam list orang yang dicintai selalu."

Kekasih Yang Tak Dianggap

         Hujan turun lagi hari ini. Aku memerhati dengan mata yang sayu. Bukan mengeluh kerana hujan, tetapi aku mengeluh kerana kenapa cuaca hari itu seakan melankolik untuk hati aku. Tunduk. Hanya itu yang aku mampu. Air mata tak mahu keluar. Terasa pedih hati ini menahan segalanya. Segala kudrat, ku gunakan untuk muhasabah diri, memikirkan kembali kisah silam aku. Bukan untuk menambah garam ke atas luka yang sudah tersedia ada.

         Apa salah aku sehingga segala watak masa silam aku seakan hilang dari hidup aku, sedangkan ia selalu segar dalam ingatan dan hati aku. Watak itu hilang dari pandangan mata, bahkan dari dunia realiti. Aku yang lari atau mereka yang menghindar? Mungkin aku ego. Atau mungkin masing-2 berpendapat yang sama? Atau mungkin masa menjadi kekangan segalanya. Aku masih ingat kasih sayang kita melebihi kasih sayang pasangan kekasih. Ya itu sungguh manis dan sebenarnya TERMANIS.

         Sungguh terasa, apabila aku jauh dari segala update watak-2 dari kisah lalu aku. Sungguh pedih bila aku seakan dijauhi, dihindar. Mungkin kerana sikap aku? Atau aku yang kaku? Kalian sakit, kalian ada masalah..Aku tidak lagi menjadi tempat kalian meluahkan segalanya. Mungkin kalian sudah beranak pinak juga tiada siapa yang dapat beritahu aku.

         Melalui masa-2 kini, takkan dapat membuat aku melupakan masa-2 lalu. Mungkin kalian tidak pernah meluahkan semua kesakitan kalian kini, yang dulunya aku sering menjadi pendengar setia kalian. Tapi, pernahkah kalian tahu, aku tahu semua itu. Dari mana? Ya, dari laman sosial. Terutama facebook yang heboh diperkatakan. Saat rindu. Satu-2 persatu akaun dan profile watak-2 masa lalu ku bongkar, ku selidik, jari ini gagah menekan  'older post' hanya untuk mengetahui bagaimana hidup kalian.

         Melihat kalian bergembira dengan komen-2 bersama watak baru, atau mungkin watak lama yang masih selalu kalian ingati, aku tersenyum sendiri. Bahagia. Alhamdulillah.. Nak mencelah terasa asing. Pelik. Dan tak kena. Pernah sekali, aku membaca post kalian dalam kesusahan. Aku hanya mampu mendoakan dari jauh. Ya. tak pernah sekali kalian terpinggir dari doaku.

         Begitu sakit bila melihat kalian online. Tapi jari ku seakan kaku untuk IM dengan kalian. Sangat KAKU. Teragak-2. Adakah kehadiran ku nanti disenangi. Aku tahu kalian sangat sibuk. Jadi ku lupakan sahaja. Jadi aku hanya mampu menjadi silent reader kepada segala update dan status kalian. Keep silent.

Entry ini jelas untuk kalian. Sahabat-2 dari masa lalu dan tetap ada dalam masa kini dan masa akan datang. Meskipun sekadar dalam hati. Entry ini khas untuk kalian, kerana aku kini benar-2 rindu pada kalian. Teramat rindu.

Akulah kekasih yang tak dianggap.


Ini lagu tentang aku.

p/s : masih merindui dia.. sahabat dari sekolah rendah,

nota : Aku tak pernah salahkan kalian. Serius. Tak pernah. Dan, entry ini bukan untuk menyalahkan kalian. Bukan juga untuk membuat kalian rasa bersalah.

Sunday, December 11, 2011

Hari Bertungkus Lumus di Dalam Bilik.

Assalamualaikum

tajuk macam aku bru lepas renovate bilik je an?
tak pown aku baru je lepas pecahkan dinding nak gabung nagn bilik sebelah.

Kau gila. Aku tak serajin dan semantap itu.

Aku bertungkus lumus mengadap Siti ney (lappy aku punye nama, poyo an?)
Buat apa laa kan sampai mengadap lappy pown bertungkus lumus.

Aihhh.. Aku edit-2 blog yang tak seberapa ney haa..
Yang dulu punye cam serabut je. Aku kalau boleh maken simple maken aku sukaa. Rasa nak buang semua je.
Wahahahah lebih baik aku delete je blog ye dak??

Mengadap punye mengadap, edit punye edit, delete mana yg patut, change mana yang semak. Akhirnya baru sekarang aku siap. Sebab tu berpeluang nak buat entry.

Ternyata, sudah terang lagi bersuluh, coding-2 ney is not my thing bebeh! Mau tak mati aku kalau kena balajar pasal ney. Ney pown satu hari buat bijik mata aku macam nak melompat keluar, otak aku pown rase nak cair, and meleleh keluar dari hidung, mata, dan telinga. Kalau zombie nampak, kecur mereka.

Sudahlah, aku tak sanggup nak menghadap Siti lagi, Siti pown rase macam nak pelangkong je aku (kalau dia bertangan) sebab aku dah mempergunakannya selama berejam-2. Penat weyh.. Jangan sampai meletup sudah si Siti ney.

Okeyhla bebeh. Aku nak cau.

p/s : kali ney aku malas nak buat nota 

Saturday, December 10, 2011

Tentang Bulan

Assalamualaikum.

Aku menangis kerana bulan.
Mesti semua tahu, Malaysia dapat tengok gerhana bulan lagi (10/12/11).
Sebelum ney aku tak dpt tengok (bulan Jun lalu)

Tapi sekarang aku, masih tak berpeluang nak tengok. Malam ney memang aku bercadang nak menikmati pemandangan gerhana bulan.
Tapi lagi, bulan ditutupi oleh awan tebal yang menghalang aku daripada melihat keajaiban dan kekuasaan
Allah swt.
Sabar. 
Redha.

Walaupun sebenarnya cuma Allah je tahu apa perasaan aku.
Serius hati aku menangis, hanya kerana itu.
*mungkin orang akan kata aku entah apa-2*
tapi ini perasaan aku.
Orang nak menyampah suka hati korang.

Satu lagi perkara yang aku tak faham, kenapa penghuni UM, macam tak kisah and tak heran je dengan gerhana bulan.
Dorang dah hebat sgt ke, mungkin dah selalu tengok kowt.
Aku perhatikan, lepak je dorang siap men futsal tak ingat dunia.
Dok dalam bilik, macam bilik adalah dunia mereka.
Maklumlah, budak pandai kan. Study jela, membazir kowt tengok gerhana bulan ney.
Takpe, mungkin assignment menggunung jadi dimaafkan la.

Tapi bagi aku, kejadian gerhana suatu yang menarik.
Buat aku terasa kerdil dalam dunia ney.
Aku hamba Allah paling hina.
Aku hamba Allah yang selalu leka.
Bila ada gerhana macam ney, aku berpeluang buat solat sunat gerhana yang aku rasa berapa kali je dapat buat.
Bukankah itu menarik?
Cuma kurangnya, aku tak dapat buat secara berjemaah.
Mungkin lebih terasa.

Sudahlah.
Aku sudah menerima kenyataan bahawa aku tidak ditakdirkan untuk melihat gerhana bulan kali ney.
Harap, aku dapat tengok lain kali.
Harap sangat.


p/s : takde siapa nak teman aku tengok. Jadi memang sadis perasaan aku sekarang ney.

nota  ♥ : Takpe, mungkin belum peluang kau Aimi, jadi sabar jela. Berdoala agar dapat tengok lain kali.

Satu Persatu Kelopak Itu Jatuh

Assalamualaikum.

Sering kali entry aku tajuk macam apa. Bosan.

" Kalau satu hari nanti kita bersama seperti yang telah ditetapkan.
Aku berjanji takkan membiarkan hati keliru lagi "

Satu : jiwa aku sudah lama keliru. Apa itu cinta, juga apa itu rindu?

Dua : Senyuman aku ukir untuk melihat orang juga tersenyum. Bukan untuk melihat pandangan aneh dari mata si penerima senyuman.

Tiga : Tangisan aku, disembunyi sebaik mungkin. Agar tiada yang melihat aku seakan wanita lemah nalurinya.

Empat : Tatkala aku bersendiri, apa yang aku fikir ialah. ''Kenapa?''  itu dan ini. Jawapan. Tiada lagi setakat ini.

Lima : Cuba meluahkan, namun masih terhalang dengan akal logik yang masih bertakhta. Ternyata, nafsu aku masih boleeh dikawal.

Enam : Amarah menggunung bila apa yang aku janjikan tak dapat aku tunaikan. Mungkin kerana terlalu leka dengan berjanji.

Tujuh : Kecewa dengan diri yang mudah terjerumus. Mudah tepegun. Mudah terjatuh. Dan mudah terbuai dengan kesementaraan.

Lapan : Hati aku gelap barangkali. Masih tertanya bagaimana untuk menyucikannya. Bila sudah cuba membersih hati. Terasa seakan tidak cukup. Ah! Masih tak bersih. Bagaimana ini?

Sembilan : Fenomena tidak kusangka. Aku sudah mempermainkan perasaan orang lain, yang sesungguhnya tidak pernah menjadi niat asal ku.

Sepuluh : Kelopak terakhir yang aku harap takkan gugur lagi. Tapi cuma tinggal satu takkan mampu buat ia tegar sendiri. Kelopak itu adalah, harapan bertemu MR. DREAM yang telah beberapa kali menjenguk mimpiku. Siapa dia aku tak pernah tahu.
Ini yang aku katakan,,
aku menyayangimu walaupun aku tidak pernah bertemu denganmu.

Kolot.
Percaya pada mimpi yang mungkin strategi syaitan untuk buat aku gagal.
Entah. Aku msih keliru.

Berdoa sahaja.
Itu yang termampu.

Kepada bakal suami yang entah siapa,

Kau mungkin bukan yang pertama, tapi aku harap kau yang terakhir dan akan selamanya di syurga.

p/s : aku tak layak untuk ke syurga, Terlalu banyak dosa yang ku tanggung tak terkira beratnya.

nota  ♥ : kau bukan yang pertama kerana kau sentiasa ku cari dalam mana-2 identiti yang ku jumpa. Namun, tetap bukan kau yang ku rasa akhirnya. 

nota  ♥  ♥ : Sesungguhnya aku tidak menipu bila aku mengatakan yang aku benar2 merasakan kasih sayangmu walaupun sekadar di dalam mimpi. Aku tunggu kau. Mungkin ini petunjuk Allah untuk aku agar jangan terlalu terdesak mencari. Siapa tahu? Itu rahsia Allah.


Sudahlah. Berjiwang sahaja yang tahu. Pasal study, hurmm ke laut.

Thursday, December 8, 2011

Telatah Manusia Jumpa Fahrin di PPUM

Assalamualaikum.

Hey, aku jumpe Fahrin. ala, tak excited pown. Aku lek jela.. Buat muka cool atas wheelchair.
Mereka manusia yang ohsem yang teman aku di ppum, yang menolak wheelchair aku mcam nak drift, sgt lah excited tahap diva. Aku yang dah nak oke, boleh pening + sakit kepala balik. Aihh~

En Rudin : eh, macam kenal la orang belakang tu, yang pakai bau warna hitam tu. Siapa ek?
Fifey : yang mana? yang pakai cermin mata tu ke? entah.

beberap minit selepas tu.. (memang loading gile....)

Dell : Eh, tu bukan Fahrin ke?
En Rudin : oww yang pelakon tu ae, sape name dia?
Fifey : yela, Fahrin Ahmad.

Aku : owww yeke.. Mak dia ke tu? Apsal la ramai budak pompuan pegi kat tmpat dia? Hahaha, mak dia lagi popular dari dia je aku tengok.
Fifey : Entah-2 mak dia dulu pensyarah kat UM kowt, sebab ramai dak UM kenal dia.

En Rudin tu tak habis-2 kate nak bagitau Fahrin yang kitowg nak ambik gamba ngn dia. Ape kes?! Aku tak nak pown.
Keh3. Kelakar betul,
Si Dell bawak aku konon nak jalan-2 padahal nak tengok dak Fahrin tu. Tergedik-2 nak ambik gamba bersama, tapi akhirnya tengok dari jauh je. Kempunan kau.

Aku : agak malu sebab duduk atas wheelchair macam nenek sihir. Dengan shawl yang melilit kepala dan badan. Siyes sebijik macam nenek sihir dalam citer Bawang Putih Bawang Merah.
Sejuk beb, dengan baju aku yang basah dek hujan, busuk macam dah lama terperap dalam bilik tanpa mandi. Aku pown jijik dengan diri sendiri.

Selepas beberapa jam. Balik kolej. Tak ley bla, En Rudin lupa nak ambik kitorang yang tunggu depan pintu kecemasan. Rupanya dia dah sampai depan pintu PJ. Apa kes? hahaha.

Sementara menunggu, Dell boleh bukak table ngan pakcik security. Terbaekk la kau. Pakcik tu pown pandai berdrama and bersinetron ngn kitorang. Abesla, juju takley pegang lagi title tu. keh3.

Sampai sini jela entry aku. Tak larat nak ingat kisah semalam.
Masih keliru macam mana aku boleh collapse and cmne kronologinya. aihh. leceh.

P/S : ambik darah memang tak cool. darah ak pekat and taknak keluar. Maka sakitnya macam nak putus tangan aku, untong dah byase. Jarum tak sebesar jarum untok masuk air and tak sebesar jarum tok derma darah.

nota  ♥ : aku kena kawin ngan budak medic la macam ney. ngahahahaha. Gedik.

Wednesday, November 30, 2011

Dunia Yang Tiada Sense Of Belonging

Assalamualaikum


Kini aku sudah terbelenggu dengan dunia itu.
Dunia yang mampu membunuh aku.
Dunia yang benar-2 membunuh aku.

Maaf, dunia itu sudah terlalu membelenggu.
Aku tak mampu bernafas.
Aku terasa terlalu kerdil.
Adakah aku akan menutup mata dengan perasaan itu?
Adakah aku masih mampu bertahan?



Melihat mood ayat aku, memang aku tenga down gila..
Perasaan tiada sense of belonging, benar-2 boleh membunuh aku.
Membunuh life aku sebagai pelajar universti yang sudah tentu jauh daripada family.
Aku tak tau kenapa. Walau sebesar mana usaha aku untuk melahirkan perasaan itu, aku tetap akan rasa begitu malah semakin dalam.

Perasaan itu muncul bila aku melihat suasana sekeliling seoalah terlalu hebat. Ya, dunia ini terlalu hebat sehingga aku pernah berfikir yang I don't belong to this world.
See, betapa teruknya aku fikir sampai menyimpang jauh macam tu.
Hari ney aku cuma mampu beerdiam diri. Cuba berfikir kembali, kenapa dengan aku.
Walauapapun cara orang menyambut aku disini dengan harapan dapat buat aku selesa, percayalah rasa sense of belonging tu masih tak hadir.

Aku tau aku tak boleh mengalah dengan keadaan aku yang serabut macam ney. Aku mesti tetap terus berusaha dan mungkin berubah. Ya, mengubah cara aku berfikir yang sudah terlalu jauh menyimpang. Aku terlalu memikirkan apa yang orang akan fikir tentang aku.

Aku tau, selagi aku terlalu berfikir tentang apa yang orang fikir pasal aku, sampai bila aku tak boleh bergerak ke depan. Susah jadi aku yang terlalu memikikan tentang orang lain. Perasaan itu hadir terutama bila aku bersama dengan kumpulan nasyid aku.

Yes, CG grup yang paling aku syg selepas praktikum Hayat 32. Tapi., kenapa grup yang aku syg ney la yang aku rasa takde sense of belonging? Mungkin mereka terlalu hebat. Mungkin aku ney betul2 tak layak. Lihat, betapa banyak persoalan yang aku sendiri timbulkan hingga aku sendiri jadi rimas. Atau adakah layanan yang aku terima? Entah. Setahu aku mereka memang baik. Kalau aku nak ckp, ramai yang aku syg dlm grup tu. Tapi serius, aku sangat sayang Kak Kat. Kenapa?

Mungkin aku terlalu mendambakan kasih seorang kakak. Ya, dia orang yang mampu buat aku mengalirkan air mata disebabkan kasih syg dia yang ikhlas. Tapi mungkin ini hanya perasaan aku. Kerana layanan kakak. Bila aku ingat layanan dia, buat aku berfikir sejenak, aku sebagai kakak jarang layan adik-2 aku seikhlas dia. Dan akhirnya buat aku rasa yang I don't belong to my family either.

Mungkin sesiapa yang membaca entry ini, akan mengucap panjang. Kerana aku seolah tidak bersyukur. Tidak. Bukan itu maksud aku. Aku cuma meluahkan kekusutan yang aku hadapi sepanjang aku hidup.
Perasaan tidak layak itu sudah membunuhku sedikit demi sedikit, dan aku mengambil itu sebagai cabaran aku dalam hidup ney. Apakah aku mampu keluar dari belenggu dunia itu? Tiada siapa tahu.

Andai hidupku cuma beberapa jam lagi, aku teringin merasakan sense of belonging walaupun hanya sekejap. Kerana aku sudah terlalu penat berusaha untuk mendapatkannya.

Allah itu Maha Adil.. aku yakin aku mendapatkannya satu hari nanti meskipun ketika di saat terakhirku.

Sabar itu ada ganjarannya yang penuh nikmat. Aku yakin itu



p/s : masih berharap dan berusaha. Maaf jika kalian terasa. Kalian tidak bermasalah, masalahnya adalah aku. Dan aku tidak prnah terfikir kalian adalah penyebabnya.

Nota ♥ : Maaf wahai Aimi, aku sudah mengalirkan air mata lagi.
Tak mengapa, menangis bukanlah sesuatu yang membuatkan kau lemah. Malah menjadi pendorong untuk kau lebih kuat.

Saturday, November 26, 2011

Tahun Baru : awal Muharram. Is there any mean for you?

Assalamualaikum

Well, selamat menyanbut tahun baru. Yeah. Bila sebut pasal tahun baru, semua dalam fikiran mesti fikir pasal bunga api yang syok habes. Pasangan kekasih seronok bercintan cintun masa malam countdown tu.
And those konsert yg bagi aku memekakkan telinga.

well, we as Muslim we have our own year. So do others. Yeah.. and thats when we celebrate Awal Muharram.
Oke enough speaking English Cik Aimi.
Sebenarnya aku nak post entry ney dari semalam tapi disebabkan aku tersangat la tension dan bosan sebaik sahaja menghadap lappy. Setiap kali aku nak log in google account, aku batalkan sahaja niat suci murni aku tu.

Maklumlah assignment video aku masih tak siap lagi. oke la cukup2 lah intro yang pajang tu.

Sekarang ney dah masuk tahun baru Hijrah. Korang semua tahu kan kita dah dalam tahun 1433H.
*semua orang buat entry pasal Hijrah. Aku tak peduli.

Hijrah maksudnya berpindah. Jadi dalam konteks yang aku nak cakap ney ialah berpindah/berubah dari sesuatu perkara kepada sesuatu perkara.
Perkara apa?

Itu yang aku nak tanya. Apa azam korang tahun ney,apa yang korang nak untuk berubah? Berubah kepada apa? Maklumlah kita ney manusia yang tak lari daripada kesalahan. jadi apa yang kita perlu buat ialah berubah. Atau lebih afdalnya bertaubat.

Azam aku senang je, nak berubah menjadi lebih baik daripada yang sebelumnya. Aku kalau boleh taknak terlalu spesifik, sebab kalau memang sudah ditakdirkan azam itu aku tak dapat capai lagi, takde la aku kecewa. Mungkin ada yang kata aku ney pesimis atau pasif. Tapi bagi aku itu azam yang paling besar dalam setiap perjalanan hidup aku.

Korang mesti pernah dengar, "SEMOGA HARI INI LEBIH BAIK DARIPADA HARI SEMALAM"
ya. Jadi itulah konsep azam aku. Semoga tahun baru ini lebih baik daripada tahun sebelumnya. Aku taknak minta lebih-2. Cukuplah sekadar aku berharap agar aku menjadi hamba Allah yang bertakwa dan bersyukur atas segala nikmatNya dan dipermudahkan segalanya.

Apa pula azam korang? takkan takda.. Amboiii mentang-2 tahun baru hijrah je, korang tak ambik kisah pulakk.. Kalau pasal awal tahun masihi, berjela-2 kau tulis dalam wishlist kau.. Ber-pages kau senaraikan azam kau. Jangan la macam tu. Ye.

Okelah. aku dah ngntuk gila sebab terlampau tension yang amat. So aku chow dulu. Aku sanggup menggagahkan mata aku yang hanya 0.01mm je nak tutop ney demi mengisi ruangan entry aku yang dah lama aku tinggalkan. Hampir bersawang. Tragis. isk isk isk.

Tak payah nak nangis sangat la kannn... oke la
calo bete!

sekian.


p/s : entry kali ney aku memang nak buat ringkas sbb dah tak larat nak tulis. Nice.

Thursday, November 17, 2011

Inilah Padahnya Kalau...

Assalamualaikum.

Pernah terasa menyesal lepas buat sesuatu?

Komfem mesti kau pernah kan?

Beberapa hari yang lalu...
Ini lah padahnya kalau mengganggu disaat aku tidak mahu diganggu dan sudah berulang kali aku beritahu.
Kau masih mengganggu disaat aku betul-2 perlu bersendiri atas sebab-2 tertentu. Itupun aku dah terangkan pada kau.
Aku tegur kau dengan kasar. Mungkin bagi kau aku sangat kasar time tu.
Dan kini kau tak timbul-2 sampai sekarang.

Inilah padahnya kalau terlalu berkasar. Hingga akhirnya mungkin aku akan betul-2 berpisah dan hilang dia meskipun sebagai kawan. Maaf bukan aku berniat nak kasar. Cuma aku sudah tidak tahan dengan perangai keanak-anakkan kau yang tak faham-2.

Inilah padahnya kalau time dia ada, aku rasa nak melontar jamrah je kat dia. Tapi bila dia tak ada, selalu je tengok hp. Mana tau, ada pesanan dari dia. Dan tertanya-2 kenapa dia taknak reply.

Suka hati kau lah. Aku tak nak memaksa. Dan tidak boleh dipaksa.


p/s : ayah aku beriye tak kasi aku bercinta. Kenapa? Aku ney dah 19 nak masuk 20 tahun tau tak, ada jalan sendiri yang harus ditempuh dan dipilih. Ke dia dah ada calon untuk aku?

Wednesday, November 16, 2011

Harga Nyawa



Mungkin nyawa seakan tidak berharga saat ini.
Menempah maut seolah tiada yang perlu ditakuti.
Membuat onar seakan nyawa itu selamanya disisi.

Mungkin perlu dibunuh sahaja,
mereka yang tidak kenal erti nyawa.
Namun siapa aku untuk merampas nyawa.
Aku bukan tuhan, malah aku tidak berkuasa

Keliru.
Kenapa begitu mudah nyawa dipertaruh.
Sengaja meletak diri di tepi tebing batu.
Hendak jatuh, jatuhlah.
Kalau tidak, untunglah.

Kau bodoh?
Kau dungu?
Atau kau bebal?
Cukup murah nyawa kau nilai.
Cukup murah hingga kau boleh buang jika kau mahu.
Atau disimpan sahaja namun tak dijaga.

Darah kau sendiri kau sanggup lemparkan.
Dibiar ia di jalanan.
Kerana bagi kau nyawa itu murahan.
Apalah sangat untuk dipertaruhkan.
Kau memang sialan.
Harus diberi pengajaran.
Hey antara kau dan aku masih ada perhitungan.
Mungkin di sini tak mampu ku lakukan.
Di sana kehadiran kau aku nantikan.
Menuntut segala jawapan.

Sekian.

p/s : mungkinkah ini luahan bayi-2 yang dibuang??? Tak siapa tahu. Andaikan sahaja. Kau tak takutkah? Ini scary movie. Mungkin.

Monday, November 14, 2011

Tiada Wang Yang Terbang

Assalamualaikum.
Hai korang.
Dahsyat tak hari ney sampai dua kali entry aku. Mengarut sangat. Drama~ (kate abg shazzuwan)

Malam ney, duit tak dihulur ke tangan rakus peniaga.
Tak juga digulung kecil-2 dan disimpan dibawah katil..
Duit tu masih tetap di dalam rumahnya.
Ya. Home sweet home kata duit itu.

Aku yang sesungguhnya lapar gila.
Harus menelan makanan yang ada dalam bilik ney.
Yang terutama tentulah MEGGI.
Ya. Meggi yang entah kali ke berapa aku makan selama aku hidup kat dunia fana ney.
Disebabkan sudah terlalu biasa.
Jadi sebiji-2 aku telan hampir tidak dikunyah meggi tu.
Betul. seketul-2 masuk melalui oesophagus aku dan terus ke perut.
Perh. entah apa jadi najis aku esoknye. Aku pown tak tau.
Mungkin perut dan small intestine aku pown tak dapat nak hadam meggi tu.
Dah bosan mungkin.
Asyik nampak makhluk same je yang mendatang.

Oke la. Meggi dah habis. Nesvita juga begitu. Biology Of Organism sudah memanggil dari tadi. Buat telinga aku sakit. Tension sebab malam ney aku blurr sangat.
Hasilnya, entry inilah. Untuk mengisi masa, dan memberi peluang pada minda aku yang dari tadi dok membebel tak habis-2 kalah mak aku. Sekarang, masa kau dah habis.

Sekian.

Entry Sakit Jiwa Merana

Assalamualaikum.
Entry ini kisah semalam. Faham.
Nak cerita apa lagi kalau bukan semalam. Aku rasa aku pernah bagitau sebelum ney.

Malas nak intro panjang. Just nak cakap semalam aku balik UM dalam keadaan yang tension gile.
Faham-2 la budak kecik macam aku ney. Mesti akan ada yang cakap; tak baik tension-2 nak balik tempat menuntu ilmu. Common, orang mmg suka cari kelemahan and kesalahan orang lain. (oke saje nak komen pasal orang sekarang)

First, location : Stesen Bas Kompleks Pasir Gudang. Time : 4.00 pm
Tension yang pertama : syahdu gile tengok muka ibu masa dia hantar aku kat stesen bas. Dia hantar pkol 3.30ptg sanggup tunggu aku sampai bas gerak. Muka cam nak nangis tapi yang ditahan. Mungkin sebab dia tengok muka aku pown macam tu jugak kot. Sepanjang aku duduk dalam bas tunggu sambil tunggu dia bergerak, aku tengok je muka ibu siyes tension gile sbb rasa nak nangis yang amat. That's why aku duduk dlm bas je. Tapi last-2 aku turun jugak melepas rindu yang terakhir kali.

Tension yang kedua : Bas Transnasional Skyview tempt duduk dia buat kepala aku sakit gila. Sampai turun ke bahu sakitnya. Akhirnya sakit seluruh badan. Memang tension la kalau aku nak tahan 5jam dengan kesakitan yang ditahan macam nak tahan kentut.

Second, location : Hentian Sri Bemban
Tension yang ketiga : Ini tension tahap perkembangan (kalau ikut dalam komsas). Bas berhenti. Matikan enjin. Aku terpinga-2 sebab tak pernah-2 benti kat perhentian mati enjin. Pemandu bas dah siap calling-2. Mampos! Bas rosak. Muka aku memang nak marah tak boleh tapi muka macam ayam sembelit kepenatan. Dengan mata yang dibuat-2 kuyu. Itu tandanya tension yang amat.

Tension yang keempat : Tunggu bas dari Kluang selama satu jam. Ditambah pula hujan tiba-2. Aku terus sakit kepala. Mak aihhh! sebelum ney aku oke je kena hujan lek je, takde sakit-2 tapi sejak akhir2 ney kalah plak. Masuk balik dalam bas, nasib baik ada air-con. Tapi yang tension kepala ditambah sakit sebab seat dia. Perh. Tahan.

Tension kelima : Dah dapat bas. Pemandu dia gila havoc kalau bercakap, macam nak gaduh. Kuat gila suara. Aku yang nak tidur ney terkujat-2 setiap kali dengar dia bersuara. Hurmmm....

Tension yang keenam : Ini tension tahap klimaks. Ikot lebuhraya Lekas (Lebuhraya Kajang-Seremban) tak ikot Plus. Memang la tak jam. Tapi! Jauh! faham tak Jauh! Plak tu sebelum nak masuk lebuhraya tu belambak la plak traffic lightnye. Gila LAMBAT! Aku nak naik LRT tapi lambaat la plak. Gile ape nak nek sorang. Kalau aku lelaki takpe la. Ini perempuan yang lemah taukkk... Lepas tu dia berhenti kat hentian apa tah. Dia sorang je kot nak g toilet. Lepas tu lambat. Boleh plak dia borak-2 nagn pakcik kat depan tu sambil bagi ceramah kat kitorang. Beb, aku nak balik cepat. jam dah pkul 10 lbey. Yang kau nak ceramah lagi tu kenapa. Bukan la ceramah kau tu aku tak suka dengar. Nak bagi ceramah pown gerak la bas.

Location : Terminal Bersepadu Selatan. Time : 11.00 pm
Tension ke tujuh : Ini tension peleraian. Sampai dah. Aku dah fikir ney macam mana nak balik. Berkerut-2 aku fiikir plan. Macam-2 plan ada. Plan A, B, C & D (tak pyh nak lebih la sampai Z) Last-2 plan tumpang kazen aku la yang terbaik. Nasib baik kebetulan dia sunggah sungai besi rumah sedare aku then nak hantar tunang dia kat Bangsar.

Lepastu. Dah tak tension sebab sampai je bilik aku solat terus tidur dengan nyenyak tanpa mimpi. Tapi susah jugak nak tidur pada mulanya. Sebab........


KAU GILE?! BERADA DALAM BAS SELAMA 7 JAM MEMANG MASA TIDUR YANG CUKUP UNTUK KANAK-2 KAU FAHAM TAK?! SEMALAM AKU LEBIH TIDUR KAU TAU?! BENCI!!! PENAT GILE!! TAU TAK AKU TERSEKSA DAN DISEKSA OLEH FENOMENA INI YANG MENYEBABKAN LEBIH TIDUR. GRRRRRRR


Sekian.

Monday, November 7, 2011

Tak Siapa Faham. faham?!

Terlalu banyak godaan syaitan.
Cuba meruntuhkan iman aku.
Cuba mengapi-apikan nafsu aku.
Aku tak kuat.
Aku takut aku tidak mampu menahan.
Sudah terlalu banyak aku mengucap.
terlalu basah bibir ini mengucap kata istighfar.
Hingga aku seolah berputus asa.
Namun aku tak boleh menyerah.
Aku terlalu takut akan murkaNya.
Jadi mafkan aku, aku harus melangkah pergi dari kau.
Mungkin ini yang terbaik.
Terbaik untuk kau dan aku.

Mungkinkah Kata Maaf?

Mungkin aku perlu betul-2 kuat.
Mungkin aku perlu betul-2 tegas dengan diri sendiri yang bila-2 masa akan dikuasai nafsu.
Mungkin aku perlu betul-2 yakin dengan Allah.
Aku perlu. Bukan mungkin lagi.

Tapi aku betul-2 tak kuat.
Ya Allah, kau pasti marah akan apa yang aku lakukan semalam.
Ya Allah, bagaimana harus aku menahan segalanya.
Mungkinkah aku harus menjauhkan diri?
Mungkinkah aku harus memencilkan diri menjauhi kelompok manusia?

Tapi sampai bila akan aku belajar?
Aku perlu tegas. Tegas dengan diri sendiri.
tegas untuk bersabar. Menahan amarah.

Maafkan aku, tangan ini keras menghentammu.
kesabaran seakan hilang saat menatapmu.
Jiwa ini membara dengan amarah.
Tangan ini sangat berdosa kepadamu.
menghukummu dengan hukuman yang tidak mampu ditanggung olehmu.
pukulanku terlalu keras untukmu.
Hingga mungkin kau sangat membenciku.

Mungkin kata maaf seakan kata-2 paling lemah dan bodoh.
Tapi hanya itu mampu aku lakukan.

Friday, November 4, 2011

Just Believe me

Assalamualaikum
mood : European

Hey everyone, Im here. (sorry my short story haven't finish yet as I really not in mood to talk about that).

So.
Yesterday. urghh it always about yesterday. Well, what else can we talk about, if not the past..

I wish I would be strong to make my first step,
I wish I could make my life colourful.
I wish I would get everything I wish for..
But it will certainly impossible without you.
You gave me the support to start my first step.
Everything you do, always makes my life colourful.
And because of you I do get what I wish.
Simple.
This time we met each other, laugh and care for each other.
But believe me, one day, I may not be with you 4eva.
But I hope I could.
In your heart always.

_miss A_

Well, those are what I said (which are full of grammatical error) to my lucky friends.
What I'm trying to say is, I thanked them and really appreciate the bond between us. That is how I value our friendship.

Guess what.
Just this simple and non-understandable sentence, it brings a lot of meaning towards them.
Imagine how many responses I get from them.
Some, may understand what I'm really trying to say.
But some have their own point of view.

Some thought that I love them and want to confess. (for the guys)
And they trying to make it sure by asking me directly (so sweet and honest) . What?! =.='''
and I really felt guilty, as I thought I've hurt their heart.

Some thought that I was talking nonsense
because there's a word talk about death.
And they try to make me realize that everything is Allah's will.

Some thought that I still can't cope with the environment in UM.
With seniors in my college, and especially seniors in CG (Cahaya Gemilang)

Some give an advice that I have to be strong to face this world.
And they will always there for me.

This come a conclusion that, not everything we say will bring the same meaning as we wish for, to those who receive it. (you know what I mean right?)

Hahaha. And this case also makes me thing that, I am really bad in what we call 'ayat berbunga-2' or 
'ayat sastera gilee'
hey, of course it is. 
That's not really my business.
Plus, It not even my field.
BUT~ *there's a but here
I just love literature soooo damn much! (especially Shakespeare's)

Making those twisted and weird words is my enthusiasm.
Take a note on that honeey~

Well, I'm not saying that their responses is not accepted and it is a mistake. Please don't get me wrong.
I just admire, that humans are really complex and special.

These show that we, humans, do think! And those thought (from them), do gave me a lot of advantages.
Thus, makes me appreciate them EVEN MORE!
My friends are honest. They love me as I love them too.
They do care about me.
And I am lucky to have them all.

So, believe me that you are really not alone.
Believe me that just a few words, it can have so many meaning.
Believe me that not everyone can really understand what you  mean. So, do think before you speak up.
Believe me that some of you may not or misunderstand with what I'm saying in this entry.

Sekian. Thats all from me thank you (like Im giving a speech)


p/s : I believe I can fly. You? in bahasa >> saya percaya saya boleh terbang. Anda bagaimana?

p/s (2) : saya bukan nak bajet terer speaking london plak kat sini. Bukan bermaksud saya menjadikan bahasa melayu sebagai bahasa picisan.. peace! =)

Thursday, November 3, 2011

Kali Ney, Maaf Aku Memang Nak Merungut

Assalamualaikum.

=.=''''
Reaksi ini timbul kerana mood yang sudah hilang sejak awal pagi. Sentap. Sengal. Semuanya. Membuat pagi yang indah bertukar tak indah. Harap tak membawa sampai ke petang. Harap. Dan harap juga, akan ada perkara yang tak membuat aku, men-double-kn reaksi aku =.=''' menjadi =..=!! dan kesentapan juga kesengalan.

Wehhh. Wehh. Apa yang sentap sangat ney?!

Macam ney ceritanya.

Semalam, berkumandang satu kolej pasal fogging pkol 6.30 pagi berulang kali. Fine, itu aku tak kisah. Arahannya, supaya semua pelajar ambil tindakan esoknya. Dan! untuk menunjukkan kerjasama aku, aku set jam mcm biasa pukul 6 pagi, walhal aku punye kelas start pkol 3.30 ptg. Kalau tak memang 6.30 pg la kan baru aku bangun. So, bangkit dari tidur bergegas ke bilik air ambik wudhuk. Solat. Selesai, jarum jam menunjukkan pukul 6.30pg. Tungu...

Mana? Mana? Mana?!!!!!

Mana fogging kau? Mana? Yang ada cuma announcement yang berulang dekat 10 kali yang sgt annoying! Tahap babun. Kata sebentar lagi fogging akan dijalankan...bla bla bla bla....sila beri kerjasama. Fine. Aku dah bangun awal, aku dah beri krjasama. Mana fogging kau? Bersungguh budak perempuan berlari keluar toilet. Kesian gile mandi dalam keadaan yang tak tenang. Takut terserempak dengan 'org fogging'. Annoucement pown dah seakan berbau ugutan atau ancaman.

Tunggu punye tunggu sampai tertidur. Menjerit dlm hati sbb jiwa tak tenang gara-2 annoucement yang very annoying sbb byk kali, bukan annoying sebab suara dia. Nasib baik suara dia ala-2 DJ. Fine. Sekali lagi announcement (brape byk kali la aku cter psl announcement) suruh keluar bilik bla bla bla fogging akan dijalankan sebentar sahaja lagi. Tengok luar, dah terang. Eh pukul brape ney?

Tengok jam dengan muka penat sebab almost demam.

APA?!!!!!! 7.30 pagi?!!!

hati aku membara tak terkata. Buat aku tergesa-2 time aku tga serabut gara-2 selesema. Hati aku menjerit mcm nak gila, kalau ada microphone yang  bole dga suara hati aku, mau tak pecah gegendang telinga penghuni kolej dengar aku menjerit. Aku penat weyh! kepala aku sakit.
Tolong hormaat sikit kitorang, aku tau la kau org penting. Lebih tua dari kitorang. Jgn la buat sesuka hati. Kalau dah janji pkol 6.30 tu, 6.30 la.. Yang kau drag sampai satu jam kenapa?

Dah tau lambat, sampai-2 nak arah-2, buka bunyi siren yang annoying + +
Ckp la sorry lambat ke, jamm ke..
aku tunggu korang mcm tunggu org tersayang kau tau tak.

Kalau takut jamm dah tau kau janji 6.30 geraak la pkol 6.00 ke 5.45 pg ke. Kalau sebenarnya kau mmg dah target nak fogging pkol 7.30 pg tak payah la nak buat gempak dgn cerita gebang ckp nak buat 6.30pg.
Kitorang dah bangon la time tu. Masing-2 ada kelas. Faham?! Kelas paling awal pukul 8 pagi, TAU TAK?!



Sekian.

p/s : maaf, bahasa semakin kasar bila dah sampai paragraph terakhir. Mengikut perasaan, hingga keyboard ney aku taip seakan menghentak sekuat hati. Jangan marah ye sebab aku marah. Lepas ney tepati janji. Allah tak suka org yang tak menepati janji.

Tuesday, November 1, 2011

Antara Teguh Dan Rapuh

Assalamualaikum,
Sejak akhir-2 ney mood aku memang nak berpuisi je kann... 
Pening, tapi nak buat macam mana..jari aku hanya mengikut kata minda dan hati yang memandu laju.
Kadang-2 mesti ada yang rasa aku ney membosankan. But how to change?
Ini je cara untuk buat aku rajin update blog...


Malam itu sunyi 
Malam itu sepi,
Bulan tidak menyinari,
Bintang pula tidak menghiasi.
Seditik ku nanti,
Hujan mula membasahi bumi,
seakan menyirami hati,
seakan menyejukkan sesaknya rasa tak pasti.

Sakit.
Pedih.
Masih setia disisi jadi teman dikala sendiri,
Diam bukan maksud aku rela,
Diam tanda aku masih tertanya,
Kuatkah aku?
Mampukah aku?

Dihujani beribu soalan,
Apakah aku mampu menjawab jujur,
atau sekadar bersembunyi?
Bertanyakan pada angin malam,
adakah aku kuat?

Ku dengar jawabnya, ya.
Tapi kenapa aku menangis?
Kerana kau manusia,
perasaan itu normal sahaja,
untuk apa ditanya,
jauh sekali tak tergapai jawapannya.

Elemen hidup,
sukar ditafsir dierti,
Pelita nyawa bukan kita kuasai,
Genggaman tangan tak pasti adakah akan terus menggenggam,
mata yang celik tak tahu bila akan terpejam,
hadapi sahaja walaupun seakan suram,

Langkah permulaan sememangnya sukar,
namun langkah kedua mula tegar,
juga langkah seterusnya terus mekar,
berlari selagi bisa,
berhenti cuma seketika,

Terjatuh bangkit semula,
balut luka biar sahaja,
Biar kuman tidak lagi menjadi punca.

Jika ditanya,
Andai sakit, baiklah jawabnya.
Biar ia jadi doa.
Atau mungkin harapan yang tak leka,
Biar ia jadi penenang,
penguat langkah yang bukan senang.

Mungkin aku bukanlah teguh,
Namun aku takkan rapuh,
Biar tajamnya bilah kaca ku rempuh,
masih tetap aku berdiri antara teguh dan rapuh.
Kerana ini mungkin jalan terbaik harus ditempuh.


p/s : aku tidak baik-2 sahaja.. harap mengerti. Sekian

Jika

Jika keranaku,
kau hilang pertimbangan.
Jika keranaku,
Kau hilang kekuatan
Dan jika keranaku,
Goyahnya imanmu,

Maaf.
Bukan niatku.
Maaf.
Aku tak tahu.

Jika semuanya keranaku,
Buang bayanganku,
Seakan mudah, namun begitu sukar,
itu aku tahu.
Namun jika itu membuatmu jauh dari tuhanmu,
Jauhiku.

Aku bukan penggoda,
Aku bukan siapa-2,
Kau aku cinta,
kerana kau beragama,
Ya, Islam yang sejahtera,

Jangan hilang pertimbangan,
Jangan mudah kau tunduk pada kealpaan,
Buang aku,
Buang bayanganku..
Ini harapanku,
untuk kau pulang kembali ke jalanmu.


p/s : aku bukan seorang yang mengharapkan kau sentiasa membayangiku, dalam khayalan juga mimpi yang tak pasti akan jadi kenyataan.

Monday, October 31, 2011

Coretan : Jiwa Jalanan Part 1


        Pagi itu, sejuk. Aku berfikir dua tiga kali sama ada mahu bangkit atau rebah sahaja menurut kata hati. Nafsuku memaksa, otakku menghalang. Ah! Benci berperang dengan diri sendiri. Bangun. Menghembus nafas kasar. Sedikit mengeluh. Jiwa putihku berkata jangan mengeluh walau sedikit. Baiklah. Ku turutkan sahaja. Kakiku melangkah ke kamar mandi. Laju. Takut nafsu ku memujuk lagi dan aku kalah. Mandi. Buang segala rasa negatif. Pagi ini pagi untuk mencari rezeki. Biar segala cas positif menghampiriku.

         Solat Subuh harus dikerjakan. Mak aku kata, solat permulaan hari yang sangat baik. Murah rezeki katanya. Harap dapat ku siapkan segala perisai. Semakin banyak cas positif maka semakin banyak jugalah cas negatif yang cuba menghampiri. Kuat atau tidak aku harus menghalangnya. Ya.
Usai solat. Nafas ku hembus lembut. Tenang. Aku senyum, indah pagi ini. Kenapa baru sedar? Aku pun tak tahu.

         Di stesen LRT, aku tunggu. Dan tunggu. Hingga munculnya gerabak itu, kedengaran dari jauh. Aku bersedia. Pagi itu memang tidak ramai, jadi dapatlah aku duduk. Jika tidak, kaki ini akan berjasa lagi berdiri hingga tiba di destinasi yang dinanti. Di saat itu, fikiran aku melayang entah ke mana sahaja yang dia mahu. Perhentian demi perhentian. Hingga aku lupa ke mana aku harus pergi kali ini. Bersama gitar keramat, ku terkulai terduduk terimbas segala kenangan.

“Aku dah kata. Aku tak suka kau jadi ahli muzik. Kenapa kau degil? Kau ingat kau boleh hidup ke dengan melalak ke sana ke mari?!”

“ Ayah, ini minat saya. Ini impian saya. Tolonglah ayah, restui saya.”

“Jangan harap! Tapi kalau kau berkeras. Baik. Kau boleh pergi capai impian kau, tapi jangan mimpi nak jejakkan kaki ke rumah ini lagi!” jerkah ayah.

“Aku nak tengok macam mana hidup kau. Huh! Ahli muzik konon! Tuih!” sambungnya.

         Entah kenapa bayangan itu yang bermain dalam fikiran aku, lantas menjadi sarapan aku pagi itu. Sakit. Tiba-tiba, sebutir mutiara yang sangat jarang terhasil jatuh di jemariku. Aku menangis? Oh. Ya aku menangis rupanya. Lalu diseka air mata itu. Langkah kucepatkan, keluar dari gerabak. Entah aku di mana, aku tak pasti. Yang aku tahu, aku mahu keluar. Menikmati indahnya bumi ini. Walaupun aku tahu, di kota ini penuh dengan asap karbon dioksida sama seperti keegoaan yang menebal. Perikemanusiaan yang hampir hilang sama sahaja dengan lapisan ozon yang semakin menipis. Namun ini masih bumi aku.

         Di jalanan, kulihat kiri dan kanan. Hutan konkrit. Kenderaan yang menyusup laju. Tanpa perasan aku di sini. Ya, aku cuma golongan picisan. Tidak dipandang. Namun golongan seperti akulah yang paling memahami dunia. Paling memahami isi hati orang. Juga amat memahami corak hidup yang kini semakin kusut. Berhenti di satu tempat. Bagus. Cukup terbuka. Ku duduk di tempat yang disediakan. Ku buka zip, ku keluarkan gitar keramatku.

         Sebelum itu, ku pejamkan mata, menghirup udara. Disebalik bau asap yang memenuhi ruang, ku mencari bau rumput yang basah. Ku mencari bayu kabus pagi yang menyapa lembut pipiku. Terasa. Ku buka mata. Hampa kerana ia bukan kenyataan. Hanya gambaran minda yang kuhasilkan. Cukuplah. Ku tenung gitar itu penuh kasih sayang. Pandanganku sayu. Sudah banyak yang aku lalui bersama dia. Terima kasih hanya kau yang setia menemaniku.

         Ku petik satu kod. Kod kedua, ketiga dan seterusnya. Mulanya sebuah langkah. Ya, lagu yang ku cipta spontan bagaikan langkahku. Setiap yang ku mainkan, seolah langkah pertamaku. Bahagia. Ku mula menyanyi mengikut nada yang ku ukir indah. Jemariku laju memetik tali gitar. Luka yang dipendam seakan dibasuh. Lega. Gembira. Senyuman kembali terukir. Lebar.

….sembunyi ku dari mimpi-mimpi,
lari dari rasa hati yang benci,
mencari ketenangan yang hakiki,

tak semua yang berlaku ku mahu,
tak semua yang ku impikan ku tahu,
apa dia yang menanti menunggu,

Aku,
bertanya pada bintang oh, di mana dia si bulan,
cahayanya yang aku nantikan,
bersembunyi disebalik awan.

Siramilah aku dengan cahayamu,
biar aku tahu mana nak dituju,
bawa aku terbang kepadamu,
biar jiwa tenang, hati pun tak ragu.....

         Semakin laju. Lagu dimain penuh ghairah. Hidup terisi lagi. Jiwa tidak menangis kini. Selesai. Aku terdiam melihat wang dicampak kepadaku. Senyum. Namun masih keliru. Adakah mereka fikir aku pengemis? Bukan! Aku cuma menjual bakatku. Aku mengharapkan wang itu tanda menghargai bakatku. Ya. Bukan belas kasihan aku harapkan. Setelah sorakan dan tepukan ku terima. Bersyukur. Mereka masih tahu menilai. Masih wujud manusia berhati baldu.

Bersambung.....

Sunday, October 30, 2011

Pulang Ke Asal?

Sudahlah. Perjalanan kau masih panjang.
Tak perlu berehat lama-2 di perhentian.
Kau harus pulang ke asal.
Tempat kau melengkapi perjalanan kau.
Pulanglah semula.
Impian kau menuggu di hadapan.
Tak perlu kkau terleka dengan keindahan.
Tak perlu kau terlalu puas dengan kesenangan yang sementara ney.
Nanti bila kau penat. Berhentilah di perhentian seterusnya.


Sekian.
Salam.


p/s : UM sedang menunggu aku. Rumah pula sedang menyuruhku pergi. Mungkin. =)

Wednesday, October 26, 2011

Kakiku Kakimu Jua ( idea asal oleh 'ratu sinetron' si Juju)

Assalamualaikum.
Selamat sejahtera.
Hai readers

Melihat tajuk entry...Mungkin ini yang timbul dalam kepala otak masing-2.

Kenapa kaki?
Kenapa dengan kaki aku dan kaki kau?
Idea orang lain, kau dah takde idea ke?
Siapa 'ratu sinetron'?
Dah siapa pulak si Juju ney?

Jawapannya : kau diam meh, sini dengar aku nak cerita.

Kenapa aku rasa tajuk pasal kaki tu sesuai? Sebab ke mana dorang pergi aku join jugak. Ke mana? Ke pusat Islam, melihat kakak-2 seniorku bernasyid. Ouh! terasa sangat baik aku ney. Hey! aku baik la. Bukan terasa tapi memang pown. Erk. Geli. Sentap. Loya. Muntah. Tarik nafas. Muntah lagi. Ah sudah! sinetron. (terjangkit 'ratu-2 sinetron CG') =)

Enough! bila nak start?!
Yela sekarang. Diam je.. ney blog aku. =P

Alkisah, di Johor...
Mereka bernasyid kira-2 jam 9 pagi di Pusat Islam untuk saringan. Keputusan diumum pada jam 3 petang. Mendebarkan. Mereka berjaya ke final. Yahooo! Aku berkesempatan mengekori mereka ke Pusat Islam.. harharhar.

Jam 4.30 petang aku berlari comel ke atas. Bersiap. Dah nak pukul 5, alamak!!! tak siap lagi. Nervous. Cuak. Mak aku kata jangan biar orang tunggu kita. So, aku zup zap zup zap! Siap akhirnya. Pukul 4.56 petang aku dah siap! FUH! tiba-2 aku rasa macam super hero. Tunggu. Dan tunggu. Dan tunggu. Aku dah risau. 
Adakah mereka lupa nak angkut aku? huwaaaaa!!!
ouh! tak rupanya. Aku tanya Kak Bib, 'anak dara' sedang bersiap. Takpe, penampilan itu penting, tak kisah la dia lelaki, mungkin BB cream dan sebagainya adalah keperluan. Aku kata pada Kak Bib, takpe...take your time. hehehehehe Dan! 5.30 tercongok depan rumah. Zup! aku masuk dalam kereta.

Pergi ke Cahaya Masai ambik adik Abg Wan. JOm! kite ke Pusat Islam.
Tiba di Pusat Islam. Aku rasa lapar la pulak tiba-2 Aihhhhh~ tak faham.
Ngantuk pulak tu.. Lamaa lagi nak start.. Kalau aku tidur kata aku ney mcam salah majlis plak sebab belum start apa-2 pown aku dah nak tidur. Jadah apa?!

Nasyid bermula. Tiba giliran CG Farhana (makwe Abg Paan?!) perh aku rasa sangat nervous! macam aku yang kat atas pentas tu. Bila dorang start je. Aku rasa.......... PERHKELEPERHKELEPERHHHHH!
dahsyat!!!!! MEMANG BEST~ TERBAIK! (DAH KENAPA AKU CAPS LOCK NEY?)

Okey. Aku terus skip ke keputusan la... sebab aku dah tak sabar nak ke part last. hakhakhakhak.
Diumumkan!!! FARHANA mendapat........ mendapat... mendapat......mendapat.....mendapat....mendapat..
MENDAPAT APA?!!!!!

ala semak betol. MENDAPAT JOHAN! + PERSEMBAHAN TERBAIK (seriously macam Anugerah Juara Lagu)

perh tiba-2 like seriously aku rasa aku macam tak layak masuk grup hebat macam dorang. Dorang selalu SAYA MENANG MOTOR~ aku ney rasa mcm kerdil gila. hahah drama kan aku ney. Tapi memang betul pown. Ney baru tengok kehebatan grup CG. Apatah lagi tengok kehebatan dan kekuasaan Allah, lagi la aku rasa mcam tak layak je hidup kat bumi ney, rasa mcm mengotorkan lagi kowt. Ah melampau sangat sinetron. Tapi memang itu yang aku rasa.

Nak tau hadiah nye ape? (selain motor) kah3
JOHAN : RM 3000 (bukan cash), Trofi (yang sangat ohsem!)

Lepas habis semua penyampaian hadiah pe agy, photo-shoot la bebeh~
snap! snap! snap! Kali ney aku tak tau nape, actually aku rasa sangat malu nak ambik gamba. (rasa mcm semak je) ngahahahahaha. Tu pown mereka yang ajak. Kalau tak, memang aku dok bawah teman adik Abg Wan je. Tengok kegembiraan mereka. Aku pown senyum dengan bahagia.

Lepas tu mereka nak g celebrate. Haaa yang ney la part last yg aku excited nak tulis. Lebih kurang 11.30 mlm gerak. Plan awal ke Singgah Selalu hanya lepak dan minum. Pusing. Pusing. Pusing. Eh! Kenapa tak sampai Singgah Selalunya? Dah berapa kali singgah jalan cari Singgah Selalu. Ouh rupanya, tersalah masuk. So nak u-turn kne jalan jauh. Takpe.

Tiba-2 cadangan menarik lagi ohsem oleh Cik Wani (adk Abg Wan) ke Hutan Bandar makan chicken chop 5 hengget je. BEST! Zup! Zap! Sampai ke destinasi. Orang tengok atas bawah. Bukan tengok aku tapi tengok budak nasyid yang berkostum nasyid. (ohsem keyh baju dorang) Memang penuh gila babas tempat tu. Ditambah kami. Memang meriaah. 

Kat situ, aku mungkin manusia paling diam sekali. Bukan sebab tengah makan. Tapi aku ney observer punye type manusia. Aku suka tengok orang, telatah dorang memang happening. Aku senyum. Dalam hati je. Sejuk mata aku tengok dorang yang rapat mcm family. Aku perhatikan muka sorang-2. Dari Kak Bib, Abg Wan, Abg Andy hingga ke Kak Syida yang dok sebelah aku. 

Hahaha. Mane la tau, itu kali terakhir aku tengok dorang macam tu. Siapa yang tahu kan? Take every moment as a diamond, value it and appreciate it. Wah! Ayat aku buat sendiri tau! Balik. Sampai rumah lebih kurang pukul 2. Seb bek ibu sempoi je. hehehe.

BY THE WAY, SIAPAKAH 'RATU SINETRON'?

yang ini???

yang ini????

  



















hahahahah korang boleh teka. Nampak sangat kowt. I mean kenapa mesti dia sorang? hak3

Lets picture tells how happy they are,,,

















en coach! hahah Abg Andy~

Aku tak kire aku nak jugak letak gambar ney... SUKE~

Seronok kan? untonglaaa dapat ikut. Kalau tak dapat ikot aku nangis hentak-2 kaki.

Sekian.

p/s : Ratu Sinetron dan Juju adalah orang yang sama dear~ comel kan? *tangan didada mata ke atas*

Tuesday, October 25, 2011

Aku Pulang Bersama Mereka.

Assalamualaikum.
Selamat sejahtera.
Hello readers.

Beb!! Aku sudah pulang. Aku sudah pulang! Yahoooo! Aku sudah pulang.
Hahahaha dah kenapa aku ney. Apa yang dah pulang?!
Ya! Aku yang dah pulang! Aku dah pulang ke rumah terindah ku. Tak kisah la tak besar mana, tapi rumahku tetap syurgaku. Syurgaku adalah rumahku. Yeah~

Begitulah betapa seronoknya aku dapat balik rumah hanya Allah sahaja yang tau. Wah dramatik.
Aku turun dari bilik kediaman sementaraku pada pukul 4.00 ptg. Tung tang tunggu encik farhan sulaiman dan encik shazzuwan siap melantak. Saya menuggu dengan penuh diam dan kesetiaan sebab nak tumpang diorang..

Ke mana ek aku dah lupa nak ambik Kak Bib. Yahooo.. mula bergerak.. Di dalam kereta, isu  BALAKONG timbil gara abg shazzuwan menyebutnya dengan qalqalah yang pekat lagi pior...ke Muzium Budaya Negeri Sembilan untuk ambik abg Nizam. Bertukar tempat, abg wan ke belakang di sebelah aku. Erk. Aku tak pernah duduk serapat rapatnya dengan lelaki. Seriously! hahahah Maaf.

Berhenti di perhentian untuk solat Asar dan Maghrib. Teruskan perjalanan, aku diam je. Harharharhar malas nak mengeluarkan suara aku yang tak sedap ney, sambil melihat meter kelajuan. hak3. Aku tengok syok je Abg Paan drive kekadang sampai 120-130 km/jam. Hahah lantak hang la. huuuu

Rekod terbaru aku. Aku tak tidur langsung dalam kereta. Mana tak nya. Encik Shazzuwan sangat lahhhhh kecoh. Lagi-2 bertemu rakan seperjuangan Abg Nizam dan Abg Paan. Aihhhh memang takde maknanya la aku nak tidur.

Sampai di johor lebih kurang pkol 10 mlam. Terus ke JB (M suite) nak angkut Abg Andy dan Abd Adib. Juga mengambil kesempatan menjenguk CG Farhana (gembira Abg Paan) harharhar. Stagh jam di situ. destinasi seterusnya ke menghantar aku pulang.

Sangat kelakar. Aku tergelak-2 (dalam hati je) sampai nak pecah perut aku. Sebab melihat telatah mereka yang berhimpit di bahagian belakang. Sardin pown tak sesak macam tu. Ditambah pula dengan kekecohan mereka yang sangat drama dan sinetron tu. OUH! Mereka sangat kelakar. Dan mereka BERGOSIP! hahahaha. Normal laa tu.. Tapi aku belum pernah dengar lelaku-2 bergosip. Jadi semalam dapatlah experience dengar lelaki-2 bergosip. hahahahah. Aku hanya mampu gelak ayu. Erk.

Sampai di rumah. Aku pownnnnnn......





TIDO!


thanks la kat mereka yang tak kisah aku join sekali. Maklumlah mereka senior. Aku sorang je junior first year. I dont really feel the sense of belonging sebab aku masih tak rapat and tak kenal dorang rapat lagi.. Walaupuan mungkin bagi mereka, tak kisah lah! kita kan family CG!

ini dia kak bib
Ini Abg Paan
Ini Abg Adib


(kiri tepi) Abg Wan (kanan tepi) Abg Andy



Okelah.
Sekian
Salam.



p/s : aku sayang diorang. Tak tau kenapa. Harharharhar. Oh ya. Sumber gambar hasil crop gambar yang sedia ada. harharhar.

Sunday, October 23, 2011

Ha! Tengok! Apa Dah jadi?!

Assalamualaikum.
Selamat sejahtera.
Hello readers.

Ha, tengok skg apa dah jadi!
tengok la apa dah jadi.
Apa dah jadi dengan blog aku ney?!

Sudahlaaaa kau tak payah nak dramatik sangat jemah oiii~
Hahaha.
Saje nak bagitau blog aku dah berubah wajah.
Mungkin untuk sampai bila-2. Mungkin? Ermmm aku rasa aku kena ubah perkataan tu.
Kalau mungkin maknanya mungkin akan berubah lagi.
Perh!!! jenuh bley ark mengerjakan benda alah ney. Like sheeetttt~
harharharhar.. Berejam kowt aku ngadap lappy ney sampai nak terkeluar bijik mata aku.

         Bukan nak berlagak ke apa.. Aku tak terer pown bab edit-2 blog ney. Sket-2 je. Yang basic sudaaa... tak payah nak advance sgt la annn... Diulang TAK PAYAH NAK ADVANCE SGT LA AANN...
hahahaha amek aku CAPS LOCK. Aku memang suka wat org hot.

         Hari ney memang sumpah aku takde kerja langsung selain mengadap lappy ney. Memang sekarang aku rasa sangat nak muntah. Muntah pink mungkin. Macam warna gula kapas tu. Warna pastel. Menarik.
And aku mula menconteng kertas membuat ala-2 komik comel yang tak laku kalau dijual.

         Esok mula kelas. Harap aku tak ngantuk macam selalu bila masuk kelas Biostatistic. Sorry aaaa Dr. Chong saya bukan tak suka, tapi saya memang ngnatuk gila.

Sekian.
Salam.

P/S : takyah nak lebih sangat la annn update entr mengarut ney.

Malas Tak Bertempat

Assalamualaikum.
Selamat sejahtera,
hello readers.
____________________________________________________________________________
Hari ney hari terakhir aku melepak di UM. Di ulang, hari terakhir MELEPAK.
Kenapa? Sebab isnin ney dah tak lepak.. Ada kelas lepas tu aku balik rumah, bercuti.
Bercuti pown nak bagitau. So what? Kau nak gaduh dengan aku? Meh la masuk.
Huuuu...

Malas.
Malas.
Malas.

Aku rasa semua makhluk homo sapien kat dunia akan mengalami perasaan dan melakukan perbuatan itu. Tak payah la nak buat muka selamba sambil berkata tidak. Nak kena tempeleng? meh sini hulur muka kat aku. Bukan aku nak complain pasal malas ney. Sebab aku pown pemalas jugak. Mungkin tahap malas aku supernova daripada korang. Tak percaya? You better believe.

Bukan nak cakap besar la, aku tak bangga pown ada malas setahap supernova. Aihhhh... Kenapa aku malas ek? komfem korang tak tau nak jawab apa. Kalau tau memang hebat la. =.='''''

Malas tak bertempat.
Maksudnya?
Malas = berniat untuk tidak mahu melakukan sesuatu dengan sengaja.
Tak = singkatan bagi tidak atau tiada
Bertempat =  sesuatu yang telah ditempatkan atau diletakkan.
Ah! Aku merepek je tu.

sekarang ney aku tengah malas. Malas yang tak bertempat. Buktinya. Entry aku kali ney macam haram.
Ntah apa-2 sebab bila dah part nak klimaks. Aku dah malas nak tulis. So, korang yang baca pown macam nak cakap what the fuuuu kat aku an?

Dah tau dah. Sia-2 je baca entry malas tak bertempat aku ney. Harharharhar.
Korang yang baca pown malas jugak sebab bila dah tau aku punye entry begini, kau baca jugak. Memang korang tengah takde benda nak buat la an? kah3.
Mengarut je aku.

Sekian.
Salam.


p/s : tahap kemalasan aku dah membesar sejak assigment cam chipsmore je. Jap ada jap takde. Aku kena berubah. Kuruskan sket saiz malas tu. Nak study la. =P



Friday, October 21, 2011

Kepulangan Yang Menggerunkan

Assalamualaikum,
Selamat sejahtera.
Hai readers.
__________________________________________________________________________

Perjalanan itu punya banyak cabang,
entah ke kiri atau ke kanan,
hingga terhentilah aku di sebuah persimpangan,
ternyata kalut dalam fikiran,

Aku diam...
Menghela nafas berat...
Jalan yang ku pilih sungguh sarat,
bukan sarat kerana hitam yang pekat,
tetapi dengan duri dan liku yang menanti menjerat.

Berhenti..
Berehat seketika..
berfikir apakah jalan ini jalan yang benar?
Andai tersalah arah,
aku tidak mampu kembali semula,
Kerana telah terlalu jauh jalan ku redah.

Mungkin aku harus membina jalan baru.
Jalan baru?
Apakah ia mungkin?
Ah! tiada apa yang tidak mungkin.

Berbekalkan gerak hati,
Kekuatan yang menyelubungi kelemahan yang hakiki,
Senyuman yang sentiasa terukir,
meski pilu dan sakit yang tercangkir.
Aku, mimbina jalan baru..jalan yang mungkin menyenangkan.

Namun, itu tidak juga menyenangkan.
Duri dan liku rupanya menjadi peneman.
Meneman aku di setiap perjalanan.
Memainkan peranan,
tika aku tenggelam menikmati indahnya permandangan.

Aku berhenti lagi.
Tidak mungkin ini jalan yang salah.
Berfikir lagi tanpa lelah.
Duri?
Liku?
Teman?
Oh! Mungkin untuk buat aku sedar.
Tiada perjalanan yang tidak sukar.

Kini baru ku tahu,
Sebelum aku pulang ke asalku,
harus ku belajar tujuanku cuma satu,
Sebelum pulang ke rumahku,
harus ku hadapi duri dan liku.

Kini aku benar hampir ke penghujung jalan.
Benar hampir ke rumah idaman.
Namun apakah cukup semua bekalan?
Apakah cukup segala amalan?
Sungguh ku gerun saat ada yang menjemputku,
menjemputku ke rumahku,
apakah dia membawa ke rumah idaman,
atau rumah kesengsaraan?

Satu perasaan aneh tampil menunjukkan diri,
Terasa kerdil dan keji.
Terasa asing dan sendiri.
Aku tidak layak untuk rumah hakiki.
Rumah syurgawi.
Adakah aku akan masuk ke rumah itu?
atau berdiri diluar terpana dan terpaku?
Hendak ke rumah di hujung itu,
aku tidak mampu.
Malah tidak pernah terfikir olehku.
terlalu gelap untuk ku lalu,
terlalu sengsara penghuni rumah itu.

Aku harus bertindak.
Bertindak melayakkan diri ke rumah idaman.
Bertindak menghidupkan bunga amalan.
Menyiram dengan keikhlasan.
Agar dapat ku jadikan bekalan.


Sekian.

p/s : 100 tahun bersujud kepadaMu pun masih tidak dapat menzahirkan kesyukuranku terhadap kebesaranMu serta kasih sayangMu yang tercurah kepadaku.
Jadikan aku hambaMu yang sentiasa mencintaiMu lebih dari segalanya.


Sunday, October 16, 2011

Enam Jahanam ? Ouh Bukan, Enam Idaman

Assalamualaikum.
Selamat sejahtera.
Hai readers.
______________________________________________________________________________

Pagi-2 buta ney (takde la buta sangat- da pkol 7lbey dah ney) aku tetiba teringin nak bagitau ciri blog yang paling aku suka.

Yang Pertama
Aku paling suka pergi blog yang ada entry kelakar. Kalau serius tapi ditulis dalam cara yang boleh buat orang rasa kelakar pown bole.. Kalau aku release tension malam-2 buta aku bukak blog diorang, aku rasa senang hati. Diulang SENANG HATI. Hilang segala tension sebab dapat gelak berdekah-2 depan lappy sorang-2.

Yang Kedua.
Banyak tips, yang aku suka. Ceyh, blog aku mmg xde tips-2 sebab aku ney moderate. Aku takde la banyak sangat pengalaman, dan aku juga bukanlah orang yang pandai nak bagi-2 tips bagai. Aku ney memang seorang yang kaku, tak tahu nak nak bagi tips atau ajar apa-2.

Yang Ketiga.
Blog yang ada tutorial best. Contohnya tutorial nak edit blog la. Aku ney memang langsung tak boleh and tak reti nak bagi tutorial pown sebab aku memang zero (0) pasal coding. Tapi aku minat. But! minat doesn't mean aku tau semua. Sebab walaupun aku try nak belajar daripada orang, aku still tak mampu nak edit blog sendiri tanpa melihat tutorial orang lain.

Yang Keempat.
Tajuk entry dia macam menarik-2 aku untuk baca. Haha. Memang yang ney tidak dinafikan. Bila aku tengok ada tajuk entry yang best-2 mungkin kelakar, memang aku terus klik untuk baca. Yeah. Aku akan baca satu-persatu ayat yang ditulis. Tapi kalau tak sabar sgt nak tau ending dia, aku baca aje tros ke perenggan yang hampir last. Hehehe

Yang Kelima.
Biasanya aku lebih suka baca blog lelaki. Sebab diorang banyak idea and sometimes telus. And + KELAKAR walaupun mungkin dorang kata dorang tak kelakar. Yeah! Aku rasa most of the time aku blogwalking, aku lebih banyak singgah blog lelaki berbanding (diulang BERBANDING so, doesn't mean aku tak pergi langsung) blog perempuan yang terlampau kawaii and kekadang terlalu banyaak laa pulak tips-2 untuk perempuan. Contoh tips shawl la, make up la. Tapi kalau hygiene yes I will drop by. Maaf saya perempuan yang kaku dan tidak girlish. Maybe.

Yang Keenam..
Wah kau dah mengada-2 nak letak sampai enam. Cis! bajet kau terer sangat la bab-2 blog ney. Lempang laju-2 kang. Ala, enam je kowt aku ingat nak letak seploh!
Oke sambung. Aku ney setia. Jadi aku akan cuba membaca setiap blog yang aku dah follow. And especially yang dah msuk dalam bloglist aku. Aku tetap akan baca walaupun entry dia sekadar nak naikkan traffic je. Waaahhh~ kau da kuajaq jemah... heheheh.

Ada lagi sebenarnya. Tapi terasa macam mantol sangat la plak nak letak banyak-2. hahaha.
Nak lebih kejam? Nanti aku akan buat entry pasal ciri-2 blog yang aku bukak terus klik hujung atas kanan dengan selambanya. OKe?





Sekian.
Terima kasih.
Salam.

p/s : aku ney silent reader kebanyakan blog. Once aku da suka baca blog tu, aku akan tetap baca walaupun aku jadi silent reader je. "Maaf ye awak. Bukan saya tak hargai blog awak tapi, biarlah saya terus menjadi si pembaca yang pendiam." Aku ney tak berapa heran sangat dengan traffic. Sebab aku berblog dengan niat yang ikhlas. Kalau ada yang nak baca, "terima kasih ye awak, blog saya ney picisan je tapi awak tetap singgah."

Friday, October 14, 2011

Membe Gua Pakai Kain Batik

Assalamualaikum.
Selamat sejahtera (hello)
Hai readers.
___________________________________________________________________________
Eik! Asal tetibe aku nak men gua-2 plak?
Hahahaha saje je.. ney tanda mood gua terlampau excited. Excited nak tulis entry smpai 2 entry gua buat dalam masa beberapa jam. Gile!

Bukan nak kata apa.

Gua tengah lepak-2 kat bilik membe gua (langkah-2 untuk mengatasi masalah INI) lepak punye lepak punye lepak. memang hilang sket la ketensionan gua sebab lonely. Diulang LONELY! hahahaha
Lepastu dia boleh bukak gua punye blog, baca gelak-2 padahal tak lawak. Tapi dia kata dia gelak sebab sejak akhir-2 ney gua punye entry asyik cerita pasal ke'LONELY'an gua je. ngahahah asal gua baru perasan aek? Mungkin sebab gua menulis ikut apa rase gua kowt tu yg tak perasan ape yang gua tulis.

Oke skip terus main point.

Alkisah membe gua nak pergi ambik air R.O uoollsss paham tak air R.O tu ape? meh nenek bagitau >> Reverse Osmosis water <<< keyh. Bagus jangan lupa sebut tu ikot makhraj huruf sekali. keh3
Dia kata dia takde seluar sebab belum basuh lagi. Jadi dia terpaksa la pakai kain batik dia tu. Dah beberapa kali dia tanya gua, "oke ke tak" dan dah beberapa kali jugak dia kata, "malulah.."

Smpai di bawah dia boleh berlari comel-2 ikot aku takot orang nampak. Malu katenye.
Adeyh. Malu, tapi lalu juge ditengah-2 alam. Takpela Azi.. Ikot mu. hahahah
Gua hanya mampu gelak. Yes. Gua rasa nak gelak terbahak-2 tengok dia pakai kain batik. Ngahaha. Lau dia tau gua buat entry sal dia..mampuih gua..
Gua gelak bukan sebab gua nak ejek dia tapi sebab gua rasa geli hati.
Kenapa gua geli hati? Ntahla siapa yang wat hati aku geli-2 tah.
Apsal lu tnye soklan gitu!? hahaha.
Geli nokkksss!

Okeyhla bebeh. Gua sebenarnye dah malas ney. Gua nak balik bilik. Nak buat kerja gua yang tertangguh akibat boring melampau. Gua buat entry ney pown pakai laptop membe gua yang pakai kain batik tu.
Hahaha baik punye. Cerita pasal membe pakai kain batik through her lappy jugee..
Ini kes makan kawan ke? 
Gua tak pasti.
Oke gua chow!

Sekian.
Gua merepek malam ney.


p/s : sentap dan tersentak dia kata aku slalu cerita sdey.. hahah tak perasan la makcik.
       perasan tak entry aku kali ney alignment kat tengah? kalau perasan lu orang smua memang peka.               
       ngahaha. takde kene mengena.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...